Tuesday, June 07, 2011

dia, yang menjadi kenangan

terkadang aku terfikir
mengapa Allah turunkan hujan di saat aku gembira menikmati hangatnya mentari

ini kisah satu kenangan.
ini kisah satu perasaan.

bermula dengan perkenalan biasa, berakhir dengan perpisahan yang menyakitkan.
diam itu lebih berbisa dari kata-kata.

bila janji tidak dikota
aku jadi kaget,
mengapa mahu berjanji jika tidak mahu mengotakannya?

bila diam menjadi jawapan,
aku jadi hiba.
mengapa diam disaat aku perlu jawapan?
proses untuk aku memahami erti sebenar perpisahan agak lama.
dan aku tidak akan memahami andai kau tidak menjelaskan. 

ya. aku terlalu 'kanak-kanak' waktu itu. 

jauhku berlari
mencari erti cinta
yang ku temui hanyalah jauh dariNya
cukuplah..
cukuplah dengan kealpaan semalam
takkan ku ulangi dosa-dosa silam
hanya bersamaMu cinta sejati bersulam
akan ku damba Mu siang dan malam
1/10/2010

ini kisah satu kenangan.
engkau yang pernah hadir, kini akan aku bungkus menjadi kenangan.

jangan hadir lagi,
kerna aku takut andainya engkau akan beralasan yang sama lagi.



No comments:

Post a Comment