Sunday, December 28, 2014

PeKa '14 : remaja pencetus ummah

Assalamualaikum !

aku baru dapat ruang menulis sebab baru tenang sikit kat sini dan aku baru dapat sentuh lappy terchentaa. Walaupun dah hampir dua minggu PeKa berakhir, tapi still aku rasa nak sampaikan sesuatu yang aku dapat . And atleast untuk aku jugak satu hari nanti nak bagi anak cucu cicit baca :3

hari pertama.

bas bertolak dalam hujan. Sepanjang perjalanan banyak kampung sudah ditenggelami air, semua pihak urusetia berwajah risau kerana bimbang kawasan perkhemahan kami pun turut terkena tempias banjir.  Sampai ke sana hujan masih renyai renyai manja. Dan alhamdulillah, kawasan perkhemahan kami masih utuh tidak dinaiki air walaupun berhampiran dengan laut.

usai sesi taklimat program, bermulalah pengagihan bilik. Dari dewan taklimat ke bilik masing masing agak jauh. Hujan diluar makin lebat, Urusetia memayungkan adik adik dalam hujan untuk ke bilik masing masing. Basah lencun jugaklah sebab korbankan ruang berpayung taknak bagi adik adik basah. Taknak impression adik adik berubah. Gitu. Tapi sampai selsema jugaklah dua hari gara gara meredah hujan angin monsun timur laut. 

Tapi bak kata kem komandan, kita berkorban hari ni Allah catat , walau sebesar zarah amal kita asal ikhlas kita kerana nak tolong agama Dia, inshaAllah Dia akan tolong kita.

teringat kata-kata dalam buku "secangkir teh pengubat letih" karya Ustaz Hasrizal Abdul Jamil.
jangan pandang kecil selagi ia berupa satu kebajikan dan kebaikan. Penilainya adalah Tuhan, Allah yang menilai amal pada harga sebuah iman. Jangan tangguhkan kebaikan yang kecil semata-mata mahu menunggu peluang amal yang lebih besar.

deep , Allahuakbar. 

dipendekkan cerita Malam tu ada sesi kuliah. Ustaz huraikan pasal solat, yang paling simple dan sentap pernah aku dengar.

kata ustaz, manusia mula main main dengan solat. Bila solat teringat tadi lupa nak sidai baju la, lepastu barang yang pat tahun lepas hilang mula lah nak terkenang balik segala bagai. Kalau nak cepat, solat pun main redah sampai segala rukun tertinggal tak sempurna. 

kemudian, bila Allah turunkan ujian sikit baru nak bersusah cari tikar sejadah. tapi itulah manusia, bila selalu sangat dibaling syiling dia takkan ingat untuk bersyukur, bila dibaling batu barulah dia mendongak mencari di mana punca. Nah, analogi yang simple. Batu dan syiling. 

usai kuliah maghrib, semua peserta bergegas ke dewan untuk sesi LDK (latihan dalam kumpulan). Memandangkan adik-adik dah ada kumpulan masing yang dinamakan dengan nama srikandi dan tokoh islam yang hebat, makanya aktiviti malam itu adalah untuk melihat kerjasama dan kretiviti kumpulan dalam mencipta logo dan bendera kumpulan. Bila masing-masing membentangkan hasil kreativiti kumpulan masing masing, aku yang duduk di hujung dewan tergelak sendiri. Kelakar bila adik adik berlawan hujah dengan fasilitator untuk memenangkan kumpulan masing masing. Berani adik-adik ni kalau nak compare dengan aku yang selalu jadi tikus menyorok di balik peti ais, eh tikus macam buruk sangat okaylah,arnab comel sikit. Heh.

sebelum itu, ustaz imran (ketua fasilitator) lead adik-adik menyanyikan lagu tema PeKa 1dekad iaitu lagu semangat perjuangan. 

hari pertama berakhir dalam pukul 12 tengah malam, dan pagi tu pukul 4 pagi ada satu qiamullail which is aku sebagai AJK untuk bahagian ibadah kena mainkan peranan untuk kejutkan adik adik bangun. Dan sesungguhnya tidur pukul 2 pagi bangun 3.30 pagi dalam kedinginan dan renyai hujan pagi memang mencabar keimanan. Bangun saja siapkan diri terus ke bilik kejutkan adik adik banat bangun bersama degan dua lagi sahabat ,kak ya dan ashilah.

dan demikianlah nak dipanjangkan cerita ada 3 orang adik yang tak sihat. Sorang sesak nafas, aku agak gastrik so aku bagi gelusil tab kat dia lepastu kakya bawak dia pegi surau suruh rehat kat surau sebab risau jugak kalau biar dia dalam bilik sorang sorang. Sorang lagi cramp, so kalau cramp buat cara kampung ,dan ashilah bawak dia ke surau. Sorang lagi mengadu sakit mata, aku tengoklah mata dia,memang sebelah merah sebelah tak. Dia cakap mata rasa sakit macam berpasir. Aku agak conjunctivitis, tapi dia cakap takde sebelum datang sini adik beradik kawan rapat sedara mara yang sakit mata. Tapi takpelah aku pun bawak dia ke surau. Rintik hujan makin lebat menyembah bumi, aku pimpin adik yang sorang tu untuk ke surau, tiba tiba dia cakap "ustazah, jangan bawak saya nanti saya pengsan" . Aku cakap" takpe ustazah bawak kamu pegi surau, kat sana boleh rehat". Dalam kepala au pelik, sakit mata sampai nak pengsan ke?

Nak dijadikan cerita, aku papah dia yang tiba tiba huyung hayang berjalan. Beratnya ya Allah sampai dalam dingin pagi renyai hujan tu aku berpeluh peluh macam baru sudah berlari padang semilan lap. 

depan surau ada banin yang tengah kena denda sebab datang qiamullail lambat, masa tu dah pukul 4,30 pagi. Tiba tiba, betul betul depan banin adik yang aku papah ni rebah menghempap tubuh aku,kiranya dia seronok lah jatuh berlapikkan aku tapi aku ni dengan telekung putih jatuh betul betul dalam lecak air hujan. Basah dan lencun telekung solat aku dan demi sesungguhnya masa aku nak angkat dia mashaAllah tak terangkat!

kem komancan banin datang lepastu cakap :eh enti! enti okay tak? apa ana nak tolong ni?"
aku cuma cakap "takyah takyah, ustaz tak payah tolong angkat, ustaz panggil muslimat lain datang tolong ana"

dalam kelam pagi aku dan 6 lagi muslimat angkat dia ke surau. MashaAllah beratnya ! padahal badan dia kecik ja lagi rendah daripada aku yang dah memang rendah cuma tembam sikit ja. Tiga kali kami yang mengusung ni tersungkur sebelum betul betul sampai ke atas.

dan part paling terkejut, masa ustaz berzikir tiba tiba dia mendengus, aku pun kena cakar sekali kat tangan sebab nak tenangkan dia. Histeria rupanya.  Bila baca ayat quran masa solat dia menangis, aku tak dapat sama sama tunaikan solat pagi tu sebab jaga adik yang histeria sementara tunggu bnatuan lain sampai. Usai qiamullail, ustaz alghazali datang , baca sesuatu pegang kepala dia , dengan tiba tiba budak ni bangun tolak ustaz dan jerit satu surau bergema. Aku tak tahu nak bagi reaksi apa sebab aku paling dekat, aku cuma tolong ustaz bacakan ayat seribu dinar dan ustaz suruh ulang baca bismillahiallahuakbar. 

dan lama lepastu dia okay so aku temankan dia solat subuh. Perasaan aku, sebab aku terlalu pegang pada hipotesis medical dalam otak jadinya bila dia mengadu itu ini yang pelik pelik macam menipu aku , dalam kepala terus beratus manifestasi klinikal untuk penyakit penyakit. Pdahal rupa rupanya ada makhluk lain yang sedang menipu aku sebab taknak pergi surau, nasib baiklah aku ni bertegas jugak tak kasi dia duduk bilik walaupun masa aku pegang tangan dia nak ajak pegi surau dia tenung aku macam nak telan dengan mata merah dia . Dalam hati duk ulang baca ayat kursi dengan ayat seribu dinar ja. 

and, experience is the best teacher ! 

esoknya hujan makin lebat. Aktiviti outdoor tak dapat dilaksanakan, maka berpindah lah aktiviti ke dalam dewan. Aku tak berapa ambik port sangat sebab aku urusetia bukan fasilitator. 


dipendekkan lagi cerita, esoknya. . .
sepatutnya ada hiking, tapi terpaksa dibatalkan atas alasan keselamatan adik-adik. Bukit tu agak tinggi, dan mungkin berbahaya sebab hujan agak lebat malamnya. 

maka, aktiviti explorace diadakan untuk menggantikan hiking. Explorace tengah hujan, adik adik banin takyah cakap la happy dapat main hujan, adik adik banat macam tak comfort sikit sebab mana la diorang selesa redah hujan nanti baju melekat habis kat tubuh, tapi semua okay ja sebenarnya sebab takdelah basah lencun. Cuma kena redah air banjir ja pun takdelah dalam sangat. 

hari last, ada adik-adik datang berborak masa ada time free. Salah seorang daripada adik-adik tu rupanya junior SHAMS dulu, seronok dia dapat jumpa aku walaupun hakikatnya time dia form 1 aku dah habis dah. Tapi, kerana moto SHAMS sendiri "SHAMS berwatak kemas beradab" , makanya memang sopan adik-adik aku ini.(angkat bakul kejap). 

bila aku tanya SHAMS apa khabar, air muka dia berubah. Dari riak wajah dia, dapat akugambarkan bahawa berita berita yang aku dengar tentang sekolahku sebelum ni mungkin ada benarnya. 
Allahu. .rindunya Sheikh Abdul Malek . 

. . .



adik adik yang dikasih Fillah,
andai engkau merasa lelah,
ingatlah bahawa engkau pewaris kabilah,
yang bakal menjadi pencetus semangat ummah.

Di dalam hati perlu engkau tahu,
bahwa ummah yang tenat memerlukan tenagamu,
untuk mengoles kembali cinta di qalbu,
pada Tuhan dan Rasul yang dirindu.

saban waktumu usah dipersia,
kelak disoal diakhirat tanpa pembela,
apa sumbanganmu untuk agama?
apa juga yang sudah kau laburkan untuk mendapat Syurga?

adik adik sayang,
usah terlalu bermimpi hingga ke bulan,
kelak nanti kau lupa ada rumput menghijau taman,
satu doa aku kirimkan,
moga amal kita segalanya diterima Tuhan,
buat bekal dihari kemudian.

Fii amanillah kesayangan.
salam sayang;
kak syera -



Sunday, December 14, 2014

hujan dan PEKA '14

bumi terengganu basah jerukkk disiram hujan dan ribut yang mengganas. 
ah logiklah pun bulan 12 memang macam ni. 

dah 21 tahun hidup kat sini, setiap kali itu juga bulan 12 hujan lelebat yang sangat sampai nak keluar rumah pun menggigil tah macane nak pegi korea kalau macam ni,eheh. 

tak. itu bukan masalahnya.

. . .


sekarang, masalahnya kat sini adalah PEKA 2014, yang mana tahun ni genaplah satu dekad Perkhemahan Remaja yang tak tahu macam mana boleh jadi shortform dia " PEKA " tu. 

tahun lepas , aku tak dapat join sebab kekangan tugas di kolej. Tapi, tahun ni memandangkan aku sudah pun tamatkan pengajian tiga puluh semilang tahung aku kat kolej tu, jadi nama aku dimasukkan sebagai salah seorang urusetia program, dan aku pegang slot ibadah untuk muslimat.

sebenarnya , kalau ikutkan perancangan aku , aku tak dapat hadir PEKA '14 sebab tarikh PEKA sama dengan tarikh kenduri kawen kakyong (classmate ) di baling kedah.  Namun, setelah hampir berminggu minggu aku dan sahabat plan perjalanan kami untuk ke baling tu, akhirnya trip kami untuk ke baling terpaksa cancel. Hanya kerana transportation yang takde. Budak budak kedah semua takde transport, jadi kami geng geng terengganu tak dapat nak ikut , bas ke sana hanya ada sampai ke terminal baling, kalau nak ambik teksi ke rumah kakyong ongkos nya akan meningkat naik ,kata kawan kedah aku. Maka, aku mengambil keputusan untuk pergi kenduri belah pengantin lelaki 25hb nanti di alor setar , inshaAllah. 

penat plan, akhirnya perancangan Allah mengatasi perancangan manusia. Maka, tawakkal sahajalah kepada Allah. Dia lebih tahu, 

berbalik pada perkara PEKA, aku sebenarnya risau. Memandangkan tahun ni aku akan pegang Ibadah, aku jadi risau. Aku rasa tak layak T.T

sebelum ni masa jadi fasilitator aku okay ja, sebab handle budak budak. Aku suka budak budak nak nak lagi budak budak yang baru nak menempuh dunia remaja macam ni. Sebab fikiran mereka sekarang lebih terbuka dan lebih luas.

satu lagi, sebenarnya dalam group PEKA ni ramai lulusan overseas, mesir jordan syria bersepah ramai. Budak budak Darul Quran lagi, geng lepasan UIA,  budak budak STAM , budak-budak dari kolej-kolej islam pun ramai. Aku je yang cuma dari kolej kesihatan biasa, bakal MA pulak tu tetiba pegang slot ibadah. Inferior sekejap. Dalam meting aku lah yang paling diam, cuma dengar dan catit, orang sebelah aku pungpang pungpang bercakap. Lahaii perasaan. . 

takpelah, go on redah jaa. Macam tak biasa redah pulak kan. Yang penting kau buat kerja kau kerana Allah, beres. Fuhh! hembus semangat angin monsun timur laut ! 

. . .

tika ini, sekali lagi hujan lebat membasah bumi. 

dan tahniah kepada pasukan Terengganu Hockey Team (THT) kerana menjuarai Piala Tenaga Nasional Berhad. Dan tahniah yang sangat kepada Fitri Saari kerana sentiasa berjaya menutup aurat dengan sempurna,semoga menjadi contoh atlit sukan yang lain,amin.

 aherher :3 







inni asykurullah !



tak ada manusia yang terlahir sempurna
jangan kau sesali segala yang telah terjadi
kita pasti pernah dapatkan cobaan yang berat
seakan hidup ini tidak ada ertinya lagi

syukuri apa yang ada
hidup adalah anugerah -d'masiv

. . .

she is siti hajar brahim (:


sebab hidup satu anugerah, maka walau sedikit engkau punya,
bersyukurlah !

alhamdulillah untuk setiap nikmat,
haaza min fadhli rabbi untuk setiap pujian,

engkau sudah dewasa,
hatimu kian tahu memilih,
akalmu semakin ligat berfikir,
langkahan kakimu tidak lagi perlu diatur,
engaku sudah tahu arah mana perlu engkau tuju.

gambar tahun 2012: semester 3.
aku tiada dalam gambar,Tengah bersenam kat KSKB Lumut T.T


bersyukur bila engkau diletak Tuhan bersama orang yang hebat, hingga membuatkan dirimu turut mendapat tempias mereka.

dalam keadaan kereta rosak, dia masih mengajak kau 
untuk bermuhasabah mencari di mana silap engkau. Dalam engkau menerima amanah yang berat, masih dia meminta engkau untuk bermunajat agar jawatan itu akan mendekatkan engkau dengan Tuhan.

di mana lagi mahu mencari sahabat seperti ini?
bersyukurlah.


. . .


kedahan (:

belajar menghargai.
itu kunci kasih sayang. 




credits-




Thursday, November 13, 2014

proses per- sahab- atan



dulu, orang yang kita pernah rapat lagak bestfriend forever ke mana dia pergi ada kita. Hari ini, kawan yang pernah kita pertaruhkan separuh nyawa kita untuk dia dah pun menjadi coretan kenangan. Taknak kata apa, sebab hakikatnya memang begitu.

" kadang-kadang orang kita rapat bergelak tawa sekali makan satu meja tidur satu bantal bukanlah orang yang kita paling rapat sebenarnya. "

"apa keling ayat macam tu ."

"dan orang yang kita tak rapat, kadang dia orang yang paling kita rapat"

"falsafah saaaangat tu"

". . dan, kadang orang yang kita sayang dan orang yang sayang kita hari ini mungkin juga akan berubah esok hari"

"kenapa?"

"tak kenapa, falsafah hidup memang begitu"

"Lol"

***

suatu waktu dulu,

ada hati yang aku mesti jaga, mesti aku lambung lambung, kadang pula hati sendiri terkesot sampai bawah katil. Tapi, aku tak ambil pusing, sebab aku mahu usahakan agar benar kasih sayang tu kerana Tuhan. Penat jugak sebenarnya, pernah la rasa nak give up, nak forever alone. Gitu. Tapi, mengenangkan ada tugas yang mesti dilakukan, sakit mana pun aku tahan juga.

Pernah aku mengadu pada dia yang aku namakan wawa . Pada dia aku melepaskan keluhan aku pada rasa bersahabat yang bagai langsung tak dihargai. Aku luahkan air mata yang menyesak dada. Pada dia juga aku ceritakan tentang kondisi hati aku yang makin rapuh dalam jalan juang. Aku rasa, aku tak punya teman untuk seiring berjalan atas batu kerikil. Setiap kali ada, setiap kali itulah Allah jarakkan aku.

dalam diam, wawa menggapai tangan aku. Katanya, hidup memang begini. Dia juga begitu, adakala dia rasa kawan itu cuma ada bila time nak outing pergi shopping, bila nak berprogram yang fun-fun. Usrah terabai, sebab yang menggerakkan cuma sedikit. Yang lain, tak memberi tenaga hanya tahu melabelkan diri .

tidaklah. tidaklah aku rasa aku ini hebat dalam lapangan dakwah, tapi satu rasa yang sering membuat aku down bila berada dalam jalan ini adalah bila mana sahabat kita yang dah kita pertaruhkan nyawa kita atas diri dia tiba-tiba berpatah arang kerana dunia shawl dan android lebih mengujakan dia.

tidaklah bermaksud aku tidak begitu, aku juga sama. Kerana merasa lemahnya aku, maka kerana itulah aku mencari-cari dan akhirnya hati aku terpaut pada satu dahan yang dah bertahun aku tinggalkan. Alhamdulillah, walaupun aku bukan tergolong dalam kalangan "sayang" mereka itu, aku kini boleh stand atas kaki aku sendiri, kerana akhirnya aku sedar, untuk hijrah kita perlu korbankan sesuatu. Korbankan dia yang paling berharga buat aku suatu ketika dulu, dia yang sering aku bahagia dengan cuma ada dia, dia yang membuat aku seronok bersahur setiap pagi walaupun cuma biskut mayat dan milo kosong.

sekarang aku faham, erti sahabat bukan pada kita yang melabelkan sahabat, tapi pada sejauh mana dia membawa kita mendekat dengan Tuhan.

aku harap, hadir aku pada dia suatu waktu dulu, pernah mendekatkan dia dengan Tuhan. Sepertimana dia membawa aku pada Tuhan. Dan, meski hari ini tidak lagi kita yang dahulunya seiring sejalan , aku kirimkan doa moga engkau bertemu dengan insan yang lebih baik dan lebih layak buat engkau, berbanding aku yang serba kurang.

"bila aku tengok gambar lama, baru aku faham erti kawan sementara"

aku tak salahkan sarawak, tak salahkan pantai puteri. Tapi di situlah tempat yang meninggalkan coretan pilu untuk aku. Kalau boleh mahu aku putarkan waktu dan padamkan segala cerita air mata yang ada di situ.

aku juga tak salahkan waktu yang hilang. Juga waktu yang aku sia-siakan untuk menghargai orang di sekeliling aku. Tapi, bohonglah kalau aku kata aku tidak menyesal. 

andai saja boleh aku ulang, dan putar waktu. (':

ukhuwwah dan kasih sayang itu kita tak boleh paksa orang untuk terimanya. Ia adalah satu hasil yang terjadi kerana tindak tanduk kita sama ada ikhlas dari hati atau cuma sekadar atas kertas bisu, dan kita sendiri juga turut terkena penangan ukhuwah dan kasih sayang tu sehingga buatkan kita mahu lebih dekat dan lebih sayang pada entah siapa-siapa itu.

saat perkenalan kita bermula,

kita ibarat telah berjanji untuk sama jatuh sama cedera sama bangun sama melompat. Kena bersedia menghadapi setiap mehnah dan tribulasi yang bakal muncul. Hidup ini formula dia senang, di mana ada jalan disitu ada kejayaan, timbangannya pun mudah, berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Di mana ada manis, pasti bersamanya ada juga pahit. Maka, kita kena berusaha pasakkan minda bawah sedar kita untuk bersedia menangguk segala kelemahan sahabat kita, dan walau apa apa pun yang terjadi , kita tidak akan mudah melepaskan diri kita dari dia. Sahabat kita juga mesti berfikiran yang sama .

dan , ukhuwwah itu bukan milik orang tertentu, ia milik semua orang hatta seteruk mana pun darjat dia. Kerana, mungkin ukhuwah yang kita julang pada hari ini adalah tanda sayang yang tak berbelah bahagi lalu menjadi tiket yang tak terbayang untuk ke syurga.

konklusi yang dapat aku fahami,

bahawa sikap aku yang mudah menjauhkan diri bila diri aku ternyata tidak dihargai adalah satu tindakan yang salah. Biarlah mereka tak include kan aku dalam group geng watsep mereka, biarlah mereka tak pernah ajak aku melepak menonton minion atau apa sahaja, tidak beerti aku mesti melepaskan mereka. Cinta itu tak bersyarat, walau apa pun yang mereka lakukan, aku berhak sayang mereka seikhlas hati aku. Tak perlu aku pendam seperti orang yang hilang anak, aku mesti hidup untuk mereka agar mereka tahu satu masa nanti bahawa aku sebenarnya ada untuk memapah mereka kalau mereka jatuh.

konklusi ini adalah teori semata, dan ianya memerlukan aplikasi agar objektif dan matlamat ukhuwwah itu sendiri tercapai.

jangan sayang mengikut musim.

bila senang mendekat, bila susah saling menjatuhkan. Jangan.

cukuplah, sebenarnya hidup kita ini saling menyakitkan hati orang yang terdekat . Kita terlalu sibuk mencari punca sehingga menuding jari ke situ ke sini. Sampai kita lupa bahawa yang silap itu kita yang salah itu juga kita.

entri ini, aku tulis.

kerana aku tahu dalam bersahabat, ada yang terguris dan termakan hati. Ada yang bergusti di laman sosial hingga lupa Tuhan sentiasa menyaksikan.

aku juga tahu, ada yang suka permainkan persahabatan. Bahkan, ada yang berjanji, tapi memungkiri.


    
throwback: ehee 1214 (:
throwback: KMPh (:
throwback:  SHAMS 0610 (:

rindu zaman kanak-kanak T.T

Monday, November 10, 2014

and, i'm leaving the memories .

" every tear bring us closer to a smile, so cry until you smile. Because that's how we get through the hard times"

bila pengawas cakap, "waktu peperiksaan sudah tamat, berhenti menjawab", aku rasa macam  seram sejuk. haha, entah taktau kenapa, mungkin faktor dewan yang air-cond mengalahkan kutub utara. Tapi, yang pasti aku dapat rasa satu beban yang selama ni aku galas aku dah berjaya tinggalkan. Tangga yang selama ni aku duduk bertatih aku dah berjaya daki. Gunung yang selama ni selalu menghalang pandangan aku dah pun berjaya aku tawan. 

eh, over. -.-

tapi yang pasti, rasa lega tu mashaAllah tak tahu nak explain (':

dengar pulak yatt dengan salam duduk menjerit , walaupun macam tak sopan gelagat diorang tapi aku kat meja paling depan ni tergelak jugak. Sebab lucu. Dalam dewan tadi, ada budak-budak junior MA sem satu yang tengah exam jugak, jadi bila senior (ehem) dah habis exam ni, sah sah la bertepuk tangan. Boleh pulak si yatt ni jerit cakap " kitorang dah jadi abang wei, korang ada dua tahun setengah lagi" . Tapi, aku pun happy sebenarnya, rasa nak menjerit. Kat luar dewan semua pakat ambik gambar kenangan sambil baling nametag la, baling kertas soalan exam la, haha macam macam. And aku pun buat sekali. Haha.


bila cikgu shamsul dan cikgu fitri memberi kata-kata terakhir aku rasa sebak pulak. Because it feels not so good to leave some old-good memories yang aku dah conteng tiga tahun kat sini. Tiga tahun yang menyaksikan jatuh bangun aku, tiga tahun yang menyaksikan tawa dan air mata aku. Tapi still life must go on. Takkan selamanya nak berpaut pada kenangan kan, yang indah tu biar jadi memori. Alhamdulillah, Allah masih tak lekang anugerahkan aku nikmat yang tak terhitung. 

teringat, 3 tahun lepas pun aku menyaksikan benda yang sama aku lalui hari ini. Happy, subhanallah ! padahal grad tahun depan, result pun tak dapat lagi. Tapi semua orang dah gaya flying without wing,sambil minum susu dutchlady atas awan. 

untuk kesekian kali, kitorang nak buat throwback. tapi tak dapat. Sebab ahli dah berkurang (: ada yang dah tak sehaluan dengan kami sejak dah bersuami , jadi kami yang masih tak bersuami tak mampu nak menghalang walaupun sayang pada dia masih menebal. Taat dia pada suami, bukan pada kami. 

part paling best, bila semua pakat bergambar. Serius, aku rasa macam mimpi. Sekarang pun rasa macam atas awan lagi. Sekejap nya tiga tahun. Dulu rasa lama sangat, tapi bila dah nak habis belajar rasa sekejap pulak. Adat la tu kan, masa mana pernah tunggu kita. Kita ja selalu terhegeh-hegeh. 

habis exam tadi, spent time dengan fa'iqah dan mazni. Baru aku sedar, tiga tahun duduk ipoh, banyak lagi tempat aku tak teroka -.- teringin nak pergi muzium sejarah pasir salak, menara condong, kelly's castle. eh, aku memang tak berjalan, kerja tahu jj-giant-mydin ja, sadis betul. Tak puas lagi jejak kaki kat sini, tapi kalau nak suruh aku datang balik, oh please jangan. Mintak jauh, taknakkkk lagiii -,-

untuk ipoh, yang menerima aku sebagai tetamu,
Aku terhutang banyak budi engkau, budi tanah berdebu engkau ini pada aku ada harganya. Terima kasih kerana menerima langkahan aku yang tidak kencang ini, walau tidaklah sehebat mana aku ini tapi tetap terima kasih buat engkau dan setiap penghuni yang mendiami inci engkau yang pernah hadir dalam hidup aku . Walau engkau cuma tempat singgahan aku sementara aku mencari nilaian hidup, tetap engkau istimewa. 

buat bumi tanjung rambutan,
walau aku sering diperlekehkan kerana di sini ada hospital bahagia yang terkenal sebagai tempat orang gila oleh certain orang, tetap aku hargai engkau mengalahkan bumi yang wujudnya de' carpio. Terima kasih kerna menyambut aku dengan panas terik mentari dahulu, kerana terik mentari itulah aku hari ini lebih legam menjadi orang. Moga aku mampu menjadi titanium, titanium untuk ummah. 

hari ini, aku rasa nak mennagis. Lagi. ahhaha. Memang laa aku ni mental tak kuat, taktau la nanti macam mana aku kalau dapat boss kuat maki orang, sah sah stok air mata nanti kena topup pakai normal saline. Tapi, biasala tu kan. Kalau tak menangis mana kita nak tahu kekuatan kita kat mana. Ayat nak backup diri :D 

dan yang pasti, Allah, terima kasih. 
untuk setiap inci coretan kenangan dan pengalaman yang Engkau asahkan diri aku ini, moga aku makin mendekat dengan Mu. 

alhamdulillah, thummalhamdulillah. *kesat air mata*

syahira haura'
0143am
10 oktober, 2014
KSKB Sultan Azlan Shah,Ulu Kinta.


Thursday, November 06, 2014

a song to you.





sometimes i know the world can bring you down, 
just know that i'll always be around,
to talk about it. 

And even the night seems darkest and hope is far away, i'll be right beside you on that day. 

No matter where our lives take us, 
even if we end up different places,
i promise i'll answer when you call and
when you don't have a shoulder to cry on,
i'll be the single thing you can rely on. 

i'll promise i'll be there to catch your tears as they fall.

dear you, i know sometimes that i have let you down. 
Just know i'll always be around.  

i'm working on it. 

Monday, November 03, 2014

n o t - a l o n e

I hate to be alone,
And I don’t fancy being alone.

Terrible days, Alhamdulillah . Allah uji ikut belah sisi sini, and i must learnt to accept the fact that i am a servants, and will not pass a day without test.

buka hati untuk kenal Tuhan, buka hati untuk rasa kasih sayang Tuhan. .

Atleast aku belajar kenal mana orang mana ikan, mana semut mana gajah.  Takpelah, bukan selalu kau berjalan sendiri, bukan tak pernah kau berlari sorang diri. Hidup ni kita tak boleh nak jangka apa yang bakal jadi. Maka, belajarlah dari fitrah siput babi.

Siput babi, fitrahnya lambat. Tapi, dia istiqamah. Bukan sikit orang mengata dia, tapi dia tetap move on. Dari satu tempat ke satu tempat, takde dia fikir apa pandangan orang pada dia. Sebab dia tahu, terciptanya dia kerana Allah, maka hidup dia setiap saat adalah kerana Allah.

Belajarlah dari alam, apa guna kejadian Tuhan kalau bukan untuk ditadabbur?

 It is a life-learning process, perhaps. I have to learn on how to stand by my own. Not to rely in anyone else, because everybody got their own foot to stand and walk.  Which way you choose is depend hundred percent on you. Only you, so be a wise man to choose your life.

jangan tamak kan perhatian dan kasih sayang manusiawi, apa yang ada terima seadanya. Kau bukan sempurna untuk memiliki segala yang sempurna, maka belajarlah bersyukur dengan mencintai sekadar apa yang kau punya. Andai kau tak dapat apa yang kau harap, jangan berpatah dulu. Sabar dan solat. Itu ajarnya Tuhan. 

Esok first paper final exam, for this last semester before aku end up jadi orang.

Go on and live your life like nobody cares.
Move on, and inshaAllah you’ll rock the papers!


Sunday, November 02, 2014

HALT - respect territory



selalu , bila aku ditanya tentang pandangan aku pada sesuatu, aku melontarkan mengikut apa yang fikirkan saat itu, dan kemudiannya suasana jadi berubah. yang sebelumnya kecoh terus jadi krik-krik. Kemudian, barulah aku tersedar, jawapan aku terlalu jujur . Dan, secara perlahan lahan aku terpaksa membina ayat lain untuk menyedapkan si pendengar.

contoh :

"nanti nak pilih husband kerja dengan government tak?"
"ish, kalau boleh taknaklah. Nanti dua-dua jadi hamba government''
"habistu,  nak peguam ? atau engineer? "
"haha, taknaklah demand sangat. Kalau kerja jual kambing pun takpe. Asal lagi dekat dengan Tuhan. Takyah yang kaya, nanti kalau jadi kaya tapi tak bersyukur tak guna jugak."
"maknanya taknak government la ni?"
"aah, kalau bolehlah . Taknaklah nanti dua-dua jadi hamba government. Payah la nanti. Tahu je la macammana perasaan kalau duduk bawah telunjuk orang ni"
diam.
" alaa, kalau betul jodoh tak payah pandang semua tu. Government pun atleast makan minum tak payah fikir dah, hujung bulan dapat gaji. kalau kerja sendiri, entah makan pun isteri tanggung"

deep. 

"alaa , tu saja ja cakap. Kalau sesama MA pun takde masalah. Memahami sikit. "

nampak permainan dia kat situ? sebab kawan kita couple dengan MA, jadi kita pun terpaksa backup balik untuk sedapkan hati si pendengar.

payah, bila minda kita terpaksa di reset semata-mata menjaga hati orang lain. Kalau soalan ditanya untuk mematikan hujah orang lain, so better not to ask. 

menghormati orang lain, adab yang sangat ditekankan dalam islam. Kau engineer, kau tetap wajib hormat makcik yang sedang cuci lantai office engkau. Bukan kerana pangkat, tapi kerana nilai kemanusiaan. 

sama juga dengan menghormati pandangan orang lain. Dalam meeting, kalau ada yang bagi pendapat , jangan terus ditolak mentah-mentah. Hormati pandangan dia, dan kemudian terpulanglah nak tolak atau nak terima. Atleast cakap dulu sesuatu sebagai tanda kita menghormati pandangan dia. 

haritu, pernah aku berdebat isu GST.

aku takde melabel kan diri aku pro kerajaan ataupun tak. Cuma pada pandangan aku, GST tak wajar dilaksanakan dalam keadaan negara kita yang mempunyai masalah rasuah yang tinggi dalam kalangan pemimpin atasan. ( Pandangan aku sekadar terbatas dengan pengetahuan liberal dan buku-buku .)

kenapa nak bebankan rakyat dengan beban yang tak sepatutnya? Padahal beban tol highway pun walau singgit setengah bebannya untuk sebulan pun dah tak terhitung penat. Lalu, bila ditanya tentang GST, aku pun meluahkan perasaan tak puas hati aku . Negara kita bukan negara Brunei, yang kayaraya dengan telaga minyak yang dimanfaatkan sepenuhnya untuk rakyat, nilai mata wang kita pun rendah tak setaraf dengan US dan Ausie, rakyat miskin merata-rata padahal negara kita negara membangun, orang awam terus jadi hamba, dan orang atasan terus kenyang dengan duit hasil penat lelah rakyat.

dan, kawan aku selaku penyokong tegar kerajaan dengan baju nya yang tertera " I LOVE VM " laju memangkah aku bertubi-tubi. Dengan hujah yang sama perdana menteri kecohkan. Dia bersuara tinggi, memandang mata aku tepat. Seram sekejap. Aku terdiam, bukan diam tanda aku setuju, tapi diam aku tanda malas nak berdebat dengan orang yang telinga nya dah dipekakkan dengan janji manis, dan mata yang dah dibutakan dengan pangkat dan duit. Diam aku tanda aku hormat hubungan kami sebagai sahabat.  

tapi, melihat dia aku jadi terfikir. Kalau macam tu, baik tak payah tanya pendapat orang lain -.-

Aku memang bukan Benz Ali. 
memang bukan.

Benz Ali yang dasyat dengan teori logik, yang bagi aku pun tak masuk akal. tapi aku hormat teori dia, kerana dia berfikir dan memanfaatkan sel-sel otak dia.

Mari menghormati , agar kita tidak mati dengan hati yang tiada nilai manusiawi. 


Tuesday, October 28, 2014

sisters; are meant forever.

" sometimes we come into a person's life not to make them love us,but to let them feel that they're  so much worth loving for"


Roommate,
I come to my sense when I have enough time to accept things.
 I’m still the same human being as you.
And I understand how terrified you felt over me.
Neither me, nor you who wish these things to happen,
Because we both know we are already stake our life on this vow.

Roommate,
Three years,
We spent our up and down.
Listening to the same routines day stories,
Laughing to the same joke every day,
And end up our night by  salaam and goodnight wish,
Do you know how special our relationship is?

Roommate,
Perhaps I could jump over the old times,
When I make mistakes and you have enough courage,
Then we will not going through this day.

Roommate,
I made mistakes, so do anyone else.
We live in a world where mistakes are things to be fix of,
Not to be forget and ignored.

Roommate,
I’m not perfect, really am not perfect.
Don’t be too inferior,
 Just because of you are wearing jeans and I’m not,
That’s doesn’t mean that I am much better than you.
I’d never judge you.
I’d accept you, for who you are today,
Not for whom you were.
We live for what we have today.

Roommate,
These pieces of things that cover me up,
Is also hiding my pieces of an ignorant cold-blooded heart,
And it is waiting for someone who will win over it.
I have friends, lots of them.
But I never have a friend who says
 I’m wrong, when I’m doing wrongful deeds.
Sometimes they realized,
But no one rise up to protect me from being astray.

Roommate,
In these three years,
We spent a lot of time,
Trying to understand each other’s heart,
We both know how pathetic our past was,
You knew how I used to be,
And I knew how you used to be.
That is how our love equation goes.

“ We made mistakes,
We made up things.
We slide the anger,
We put it back.
We break the glass,
We replace it new. “

Roommate,
Yeah I’m happy like crying.
Thank you for the hug,
And sorry for those tears,
I am a failure in hiding my tears.

For a few more years, and decade, and century. .i wish to stand by you, in a time of yeay and nay.

For being who you are,
Thank you.

I love you. Really –really –really love you.

"It’s never easy to stand when the storm hits. And that’s exactly the point. By sending the wind, He brings us to our knees; the perfect position to pray."

27th October, 14

2209: ulu kinta

Saturday, October 25, 2014

the endless-endeavor

was written on Friday : October 17th , 2014


" buat engkau yang sudi mempertaruhkan sebuah buku sebagai amal jariah. 
dan buat aku, moga mempertahankan ilmu buat bekalan fardhu kifayah."



Tak pernah terbayang mata, akan ada insan yang akan hadiahkan buku yang sarat ilmu ceni. Dan tak pernah terlintas dalam kepala untuk beli buku rujukan sendiri, bekalan  kerja nanti. Sebab dalam kepala banyak sangat roller coaster duk pusing sibuk fikir nak bukak kedai kek, nak bukak taska lah sampai lupa yang aku bakal memikul amanah dengan penduduk bumi nanti.

endearment:
- dedikasi buat dia, yang sudi menghadiahkan ini . 

Aku tahu, kita punya jarak. Jarak yang tak akan terpadam. Tapi, tali yang mengikat ini aku mahu ia terus utuh, sebagai seorang sahabat kepada sahabatnya . Payah benar mahu mendefinisikan, namun hakikatnya begitulah hidup. Mana betah apa yang kita mahu terus tertunai. Akhir tinta, aku titipkan doa moga engkau dan keluarga bahagia dunia dan akhirat. Moga langkahan engkau berteman redha dan rahmat Tuhan. Satu waktu, andai ditakdir Tuhan bertemu lagi, moga aku masih mengenali sosok engkau, sebagai seorang yang mematangkan aku. 

Terima kasih.
Kerana memberi nafas baru. Pada semangat aku yang makin kusam.

Terima kasih ,
kerana meletakkan aku sebagai seorang sahabat ,
sedang aku ini cuma layaknya menjadi habuk jika dibandingkan dengan ilmu aku dan kamu .

Terima kasih,
 kerana menitip kata-kata dan doa walhal tidaklah aku ini sesiapa untuk didoakan saban waktu.


Dan, terima kasih kerana menawarkan diri menjadi pembaca yang setia walau tiada apa yang membahagiakan di daerah sini.

dan engkau,
walau tidak terdaya di alam realiti,
tapi cukuplah sekadar di sini,
aku cuma mahu engkau tahu betapa aku menghargai. 
menghargai engkau,
atas kehadiran engkau.
juga keihlasan engkau.

semoga, suatu masa . Aku juga menjadi seseorang yang akan menghidupkan hati insan lain. Seperti engkau yang menggerakkan saraf dan neuron aku, untuk mencintai dan menghargai sekadar apa yang kita punya.





Friday, October 24, 2014

satu muharram, di ward6A

assalamualaikum 

"alhamdulillah wathummalhamdulillah . Pertama dan selama-lamanya, marilah kita merafa'kan kesyukuran ke hadrat Allah kerana masih diberi nikmat hidup dalam iman dan islam. "

almost empat tahun yang lepas, ini lah muqaddimah ayat yang selalu aku guna dalam bulatan gembira kesayangan aku. Dan, syukur pada Tuhan, kerana nikmat hidup dalam iman dan islam itu masih menjadi nadi dan nafas aku saban usia walaupun terkadang iman yang sifatnya naik turun , turun naik sering meresahkan aku.

hari ini, tahun hijrah berganjak lagi. Beerti, telah lama kegemilangan Islam yang dahulunya gah di seantero dunia dipadam sepi. Anak-anak alaf kini, telah hampir lupa tentang kehebatan sejarah empayar islam suatu waktu dahulu. 

Aku perhatikan, kanak-kanak dekat ward 6A, setiap kali menangis mesti akan disogokkan dengan tab, phone yang serba canggih, ataupun play station. Dan, terbuktilah kini dengan nyatanya bahawasanya aku kini memang hidup di zaman millenium. 

dan alkisah petang tadi, hari terakhir di ward 6A ,pediatric HRPB Ipoh. 

posting nya berlima. Sorang dah naik ke shift pagi, sebab nak balik kampung. Dua orang lagi pukul 5 dah selamat meninggalkan wad pulang ke kolej, tinggallah aku dan si anis berdua terkaku kat situ , main dengan budak -budak.

maghrib itu, kami berdua meredah hujan lebat dan kilat yang sabung menyabung , dengan memanfaatkan plastic hitam yang dihulurkan oleh serang pakcik guard yang tak sanggup tengok kami basah kuyup demi ke masjid sebelah hospital. 

memang dah target nak dengar ceramah maal hijrah, jadi nya walaupun hujan diredah jua. 

dan tadi, aku tak dapat banyak sangat, sebab datang pun dah 7.30 . tapi, aku sempat dengar ustaz ada menekankan tentang tanggungjawab kita sebagai ejen hijrah. 

ejen hijrah yang macam mana?

iaitu, seorang ejen yang menjadi pencetus perubahan kepada diri. Dari yang buruk kepada yang lebih baik, merangkumi segenap aspek kehidupan. Tak kiralah walau dalam hal yang kecil mahupun sebesar zarah.

kalau harini, solat masih di akhir waktu, puasa sunat masih entah ke mana, amal fardhi lintang pukang, berusaha keraslah untuk berhijrah menjadi hamba kepada Tuhan, yang meletakkan Allah sebagai tiang asas kehidupan.

memang payah at first, tapi usaha lah. Amal yang sikit tapi istiqamah lebih berganda baiknya daripada amal yang buat sekali harung lepastu takde buat dah. 

dan, ustaz cerita erti tanggungjawab seorang lelaki sebagai ejen hijrah kepada isterinya dan anak-anaknya. Kalau isteri tak tutup aurat, wajib seorang suami berusaha untuk menjadikan isteri dia sebagai seorang wanita yang sempurna dalam menjaga auratnya. Kalau anak tak solat, seorang suami wajib mendidik anak-anaknya untuk menunaikan solat, walau terpaksa merotan.

kerana, tanggungjawab sebagai ejen hijrah tu tak mudah, tapi sangat untung dunia akhirat.

pesan juga buat diri, 1 Muharram 1436H ini, apa yang kita nak aim kan untuk kemaslahatan akhirat kita nanti. Kalau objektif kita adalah Syurga Allah, maka buatlah sebagaimana cara seorang hamba yang mahukan Syurga Allah. 

Listkan , apa yang kita mahu ubah. Amal kita ada tiga kategori. Jadi , listkan apa perubahan yang kita mahu.

amal fardhi 
amal jamaie 
amal ijtimaie 

kalau sebelum ni kita buat tak endah bila orang ajak iftar sama-sama kat mesjid, sekarang kita lah orang pertama yang mengajak orang lain iftar jamaie. Siap sponsor ayam pusing sorang sekor atas meja.

kalau sebelum ini kita tak ambil pusing soal menegakkan agama, sekarang kita lah orang pertama yang mengajak orang lain berbuat yang ma'ruf dan meninggalkan yang mungkar. 

Sebelum ni kalau pernah kita fikir, " aku ni kerja dressar ja, mana layak nak ajak orang tutup aurat. " , sekarang ketepikan semua rasa inferior tu. Kerja mengajak orang kenal Allah tu kerja semua orang. Tak kisah kau pakcik guard, ataupun kau tukang kayu, mahupun kau seorang cleaner, kerja amar ma'aruf nahi mungkar tu tak terbatas pada pak ostad ostajahh sahaja, tapi terbuka untuk semua . 

Hijrah. 
sebab hijrah ertinya pengorbanan.
sebab hijrah ertinya perjuangan.
sebab hijrah ertinya perpaduan.
dan hijrah, dia lah yang membentuk keimanan.

maka, berhijrahlah atas nama Tuhan, Maha Besar Allah. 

sebagaimana muhajirin dan ansar, yang sanggup bergadai harta dan nyawa demi melengkapkan hijrah mereka kepada Tuhan, kerana mereka tahu, bahawa nasib mereka tidak akan berubah selagimana mereka sendiri tidak berusaha untuk mengubahnya. 

Allah rakamkan dalam surah Ar rad, ayat 11.
 " dan Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka sendiri mengubahnya"

nah! kepada kita yang tak pernah berusaha mengubah nasib sendiri,  mohon palpitation, mohon syncope. -_-

dan, habis ceramah sempat kami solat isyak di situ berimamkan imam yang entah dari mana, subhanallah sedap betul suara dia. Tepat 8.50 malam kami kembali tercongok di ward 6A. ehee, konon penat habis .

dan, itulah hari terakhir posting kami di ward 6A, minggu depan inshaAllah 6C bakal kami jejaki. 

notakaki: setahun berlalu. Alhamdulillah. untuk mencetuskan sesuatu perubahan dalam diri memang perit, namun berkat doa emak dan abah, doa sahabat-sahabat yang tak pernah putus,Allah jadikan jua hati ini nekad. 

juga orang pertama yang memberi sokongan, Siti Hajar Brahim. yang menjadi saksi keluh kesah perasaan ini.Walaupun kini, kita tidak lagi seakrab dahulu, tapi kasih dan sayang yang pernah Allah takdirkan termeterai antara kita , moga akan menjadi saksi andai ditanya di Mahsyar bahwa persahabatan kita adalah kerana Allah.  

Jua Sharmine, kakyong, Anishah dan Harwani, yang memberi kata semangat untuk tidak takut dengan pandangan manusia. Jazakumullahu khairun jaza'. 

Hari ini, aku sudah berani ke hadapan dengan aku yang ini, tidak lagi menyorok di balik tiang . 


wahai hamba Tuhan yang Maha Esa,
semoga hari ini dan selamanya, 
engkau kekal di jalan ini,
bahkan lebih baik.

syurga itu mahal harganya,
maka istiqamah lah.

semoga jua, engkau tidak mengalah.

Meredah ujian itu sakitnya usahlah dicerita, tapi bila engkau niatkan segalanya demi Allah , maka  setiap jerih dan payah pasti akan dihitung sebagai ibadah. Moga-moga.

fii hifzillah. 













Wednesday, October 15, 2014

yang istimewa


I

Pagi yang bersemangat! Setelah 5 hari tidur aku terganggu dengan cerita pocong di padang HBUK akhirnya semalam aku berjaya tidur tanpa tersentak tengah tengah malam pergi tumpang katil budak sebelah. Tahniah buat diri sendiri.  Another new days begin, wake up in Allah’s hand, Alhamdulillah wathummalhamdulillah.  

Lupakan cerita pocong, banyak lagi benda lain nak fikir. Fuhh! Hembus semangat!

II

Nasi lemak makcik tepi pagar belakang hospital yang sedap dan murah. Kentang dia sedap! Makan lagi rasa nak lagi nak lagi. Beli nasi separuh pun dah tak cukup chamber perut nak isi. Nampak tak betapa banyaknya nasi makcik tu. Masa tengah beli, makcik tu Tanya pasal MA. Banyak dia Tanya, aku pun pelik jugak sekejap, sebab banyak sangat soalan ,ingatkan makcik tu nak apply MA, last last tu bila Tanya rupanya anak perempuan dia yang nak mintak MA. Belum habis makcik tu cakap aku dah potong
“makcik! Kalau result spm anak makcik okay, straight A yang ada peluang untuk benda lain, takyahlah pilih MA makcik. “

Makcik tu tergelak. Sebab ,makcik tu cakap anak dia nak apply ja dulu, dapat ke tak wallahua’lam. Kawan aku pulak menambah cakap kalau perempuan jadi MA, nanti layanan dia sama macam MA lelaki. Sedap kitorang menambah perisa. Padahal kitorang pun bakal MA,inshaAllah kalau ada rezeki.

Habis perbualan,kitorang pun santai santai berlenggang kangkung ke café acc menghabiskan sisa waktu rehat dengan menghayati nasi lemak yang marvelous .

III

Terserempak postingmate setahun setengah kerja sekali, potingmate yang paling kuat membuli  -.-  terserempak masa kat lab tunggu result darah. Dia cerita pasal ex girlfriend dia, budak nurse. Kelakar betul. Dia kena dumped, tapi bagi aku ,dia memang deserved orang yang lagi baik. dia cerita, budak perempuan tu masa kawan dengan dia pun rupa-rupanya tengah main kayu tiga dengan seorang HO. Aku tergelak ja dengar luahan dia. Dia cakap lagi memang dia menyesal , nasib baik lah dia tahu awal, kalau tak memang dia taktau lah apa jadi dengan perempuan tu. kira dia cakap dia nak revenge la ni.

dia dah siap jumpa mak ayah perempuan tu. Aku boleh bayang tahap kekecewaan dia. Tapi kira okay la tu, sebab masa dia cerita tu  dia boleh gelak gelak lagi. Lepas dah sudah cerita tu, tetiba  dia cakap

“eh, awat aku pi ceghita kat ampha .Eh,ang jangan ceghita kat oghang noh, aku percaya kat ang ni syira” dengan loghat kedah pure dia, tergelak aku.

Dah tigapoloh minit dia duk cerita kat aku , tiba tiba baru dia tersedar.  hempuk kepala dengan saunders encyclopedia baru tahu.  

Teringat kat-kata hlovate dalam buku anthem.
Bila Dash watak utama dalam novel tu bertanya pada Trisy tentang persoalan couple.

“wrong is wrong even if everyone is doing it. And right is right even if you are the only one who doing it.”

Dan, dosa itu adalah apa yang bergetar off-tune dalam hati.

Aku nak cakap kat dia masa dia cerita kat aku yang dia kena dumped dengan girlfriend dia, tapi ayat tu macam tercekik  ja nak keluar. Aku tak kuat nak nasihat orang depan depan, nak nak lagi kalau orang yang aku tak rapat. Dan aku not in my best when it comes to talk. Terabur  kacau bilau ayat aku nanti.
Cuma doa aku mampu titip. Moga one day, dia jumpa seseorang, yang terbaik. The sour of his plum. The best woman to indicate the best in him. inshaAllah,amin.

IV

Makcik ni kurus. Sangat. Kesian, makan pun tak larat. Pakcik kat sebelah peramah orangnya, dan mereka sangatlah sweet sebagai suami isteri yang meniti hujung usia. Pakcik hadiahkan aku satu buku, motivation book. Sebenarnya pakcik tengah baca, lepastu dia letak kat katil patient, aku pun tengok-tengok lah. Lepastu pakcik tegur “suka baca buku?” aku jawab “suka! “ pakcik pun balas, “buku tu best” aku jawab lagi “buku ni ke?”sambil tunjuk buku pakcik yg aku pegang. Pakcik angguk. Aku jawab “saya baru baca muka surat depan, macam best” pakcik senyum. “nah, ambiklah. Pakcik hadiahkan, pkcik dah habis baca”.

Terujanya dapat buku ,haha. Bertambah koleksi buku.  Alhamdulillah, terima kasih pakcik .

Di hujung wad, aku tengok ada seorang makcik termenung jauh. Tudung kusam yang dia sarung di kepala, dan baju kurung bercorak yang dipakai , tahulah aku yang makcik tu dah nak discharge. Aku pun pergi menyapa. Aku Tanya, makcik dah sihat? Dia senyum. Dia jawab “kalau makcik tak sihat pun, makcik akan mintak balik . “ aku Tanya, kenapa,makcik jawab ‘’ mana makcik mampu nak bayar kos hospital. Duduk 3hari ni pun makcik taktahu macam mana”

Aku diam. Makcik alih pandang ke luar. Makcik ni hidup sebatang kara. Aku baca dalam BHT makcik (buku rekod pesakit) , makcik takde suami, takde anak-anak ,duduk seorang diri, usia 66 tahun. Makcik datang ke emergency sebab sakit jantung. Dia mula rasa sakit jantung pada petang semalam, lepastu dia dah makan GTN (glyceryl trinitrate), tapi malam tu sakit makin menjadi-jadi. Makcik cerita kat aku, dia tahan sakit tu sampai tak boleh tidur. Nak pergi hospital waktu dah malam, bas dah takde. Nak mintak tolong, takde sesiapa yang ada. Nak susahkan jiran, dia tak sanggup. Dia tahan sakit sampaila subuh, dia bangkit semayang . usai semua dia pack semua barang-barang dia dalam 2 beg yang dah pun lusuh warnanya. Pagi tu, dia berjalan ke bus stop terdekat tunggu bas untuk ke hospital, makcik cakap ,sakit tu hanya Allah yang tahu. Aku terdiam. Mata dah rasa panas. Kuatnya makcik.

Kamu umur berapa?
21 makcik.
Kampung kat mana?
Terengganu makcik.
Oh, jauh kamu duduk ye.
Aku senyum angguk angguk.
Ada mak ayah lagi?
Ada makcik.

“Alhamdulillah, tu lah kekayaan sebenar kat atas dunia ni. Mak ayah ni harta, takde mereka hilang seronok hidup ni, kalau ada mereka tua terlantar pun kita bahagia. Makcik ni, usia belum pun 12, hilang kasih sayang mak. Tak lama, ayah pulak pergi. Hidup berempat dengan abang adik. Usia makcik, banyak habis jaga adik beradik. Mula-mula tanggung abang, abang pergi makcik tanggung adik. Adik –adik pun Tuhan dah ambik dulu, tinggal makcik seorang tunggu Tuhan datang panggil makcik balik. Orang raya, makcik tak rasa nikmat raya. Allah dah tarik. Orang berkumpul adik beradik makcik sorang diri hidup, tunggu saat malaikat datang. Tak seronok hidup makcik, tapi makcik syukur, sebab Allah bagi makcik macam ni makcik jadi kuat.”
Aku diam, sebak. Air mata dah jatuh. Aku paling dari makcik, taknak makcik sedar aku menangis.

“kamu nanti dressar ye. Kamu  kerja la betul-betul. Biarlah kita tak suka pun, bila Allah dah bagi tu, pegang lah betul-betul. Benda Allah bagi ni bukan saje-saje. Kamu kena pegang dia. Jangan sia-siakan”
Aku diam. Tangis yang aku sorok dah makin menjadi-jadi. Kenapa apa yang makcik ni cakap semua macam hempap kepala aku.

Tiba-tiba aku rasa tangan aku disentuh. Makcik tu senyum,
“minta maaf lah kalau makcik cakap ni salah, “
“eh tak! Bukan makcik, saya ni memang cepat tersentuh sikit ”aku senyum. Aku tengok mata makcik bergenang, dia berpaling ke kiri, dengan hujung baju kurung dia lap air mata yang membasah pipi. Aku terkedu.

Aku mintak diri, aku hulur salam kat makcik, pipi dia aku cium.

Lama aku diam bertafakkur. Semua yang makcik tu cakap, semua betul. Aku yang silap. Persepsi aku yang salah, aku tahu. Tapi kenapa aku payah nak terima. . Allahuakbar. .

Aku tulis sepucuk surat. Aku berlari kejar makcik tu , masa tu dah kat tingkat 5. Aku salam makcik tu, aku cakap. “makcik,terima kasih. “ makcik tu gosok kepala aku. And at that time, baru aku tahu yang selama ni kerja MA ni kerja yang sangat bahagia kalau difahami  erti " kerana Allah" dengan mata hati .

Sometimes it takes only a minute to understand that you have done it wrong, but it goes for months for you to admit it.

IV

Balik kolej, masih lagi dengan krisis air yang tak berkesudahan. Aku dapat satu message dari adik usrah. Dia minta tangguh usrah yang sepatutnya malam ni . .terkilan sebenarnya bila adik-adik mula payah nak bagi komitmen. Sekarang baru aku faham perasaan kak aishah, kak fifah, kak alya, kak syira, kak bie, kak khalilah dan kakak kakak lain dulu yang selalu kena datang jemput aku untuk usrah. Degil aku dulu dah berjangkit. “kita akan diuji dengan kata-kata kita sendiri” , dan sekarang memang teruji. Alhamdulillah. Wathummalhamdulillah. Aku bahagia Allah uji, sekurang nya aku tahu, Allah ada lagi untuk aku.

The past matters. Only sebagai reference point untuk kita tengok sejauh mana kita dah berubah. The past is nothing but a force to drive you forward. Do not let your past dictates you (:


Coretan 14 oktober 2014,
f-1-107/kskb SAS/1835

now playing : dare you to move,switchfoot.