Monday, March 31, 2014

bersebab



berjalan kaki di saat manusia lain sedang berlumba memilih mercedes
masih berkaki ayam di saat manusia lain sudah bersepatu.

terasa jauh ditinggalkan.

namun,
sebenarnya yang jauh itu hakikatnya lebih dekat.
bahkan yang jauh itulah yang lebih memahami.

memahami, 
di dalam erti kata satu hembusan nafas,
bukan cuma makna yang ditranslisi eksiklopedia cuma.

sayang mesti bersebab.
sebab dia punya harta, lalu sayang tertumpah. 
begitukah?

ataupun kerna dia kacak , lalu mesti kasihkan dia.
begitukah?

jikalau benar definisi sayang itu bergelumang nista begitu,
maka aku rela andai aku tidak disayang.

cukuplah duniawi yang menjerat.
jangan lagi engkau mampir memburu.
hati ini sudah punya tuannya.


" jikalau tuanku berkehendakkan,
maka sudilah patih bertuankan tuanku,
namun ketahuilah,
yang tuanku kuasai hanyalah jasad. 
jasad yang sepi tanpa hati. "


Tuesday, March 25, 2014

si manusia :

masihkah engkau menetap di situ?
di satu sudut sepi yang tidak berpenghuni.

masihkah engkau setia disitu?
berteman petikan gitar kapuk.
lalu perlahan engkau memetik irama
seiring melodi
engkau menyanyi kecil

masihkah engkau menanti?
walau waktu sudah melewat ke petang hari ?
masihkah ada ruang kosong di hati mu ?
untuk secebis keinsafan menetap di situ?

wahai hati,
jangan berubah.

lailahaillallah muhammadarasulullah.

. . .

dunia semakin tenat. entah dimana lagi daulatnya kalimatullah. bukan mahu mengkritik apatah lagi mengeluh. ini cuma suara hati seorang gadis yang kerdil tanpa kuasa.

 " alangkah indah hidup ini,
hidup bersama Ilahi,
kehendak Allah difahami,
larangan Tuhan ditinggal jauh "

melihat sekelililing, aku jadi cemas. 

I
syarat untuk bertugas disitu, pelajar tidak dibenarkan bertudung, 
hanya cap hospital yang dibenarkan.
tapi aku lihat,
staf semua bertudung rapi.
tudung diposable , 
lalu mengapa tidak kami?

setiap kali aku meminta ,
setiap kali itulah mereka berkata;

" tudung disposable ni hanya untuk staff muslim dik "

so what?
aku bukan muslim ke ?
failed logic semua orang.
takde yang memahami.
pihak atasan juga sama.

sedangkan kamu punya kuasa,
dan kamu juga muslim.
lalu mengapa tidak memahami?
mengapa membiarkan kami tersiksa begini?

maka,
tunggulah.
aku bukan mahu mencabar.
tapi aku mahu mengkhabar.
andai di akhirat Allah persoalkan,
aku tidak akan teragak - agak lagi,
moga mata ini menjadi saksi, 
betapa sombongnya mahkluk bergelar manusia dengan pangkat mereka.
moga telinga ini menjadi saksi di hadapan Tuhan.
bahwa manusia inilah yang menduakan syariat Tuhan.

moga Allah kurniakan hidayahNya buat engkau.
allahumma amin. 

lalu ya Allah.
jikalau begitulah ujian yang Maha Hebat ini,
aku rela untuk memilih tidak.

dua hari aku bertahan.
memohon kepada Tuhan moga kuat.
moga diampun dosa.

hari kedua aku benar lemah.
tangisan terhambur jua. Mana mungkin aku betah andai ini jalannya. Aku benar lelah dengan manusia manusia ini !

II
lewat petang itu, misteri sumber air yang berbau busuk akhirnya terlerai. Dua ekor monyet mati ,pecah perutnya terkeluar segala isi ditemui di dalam tangki air utama. Lalu, drastik semua pelatih diminta pulang ke kolej. 

Allah.
perasaan itu. .
aku rasa bagaikan ingin berlari memeluk monyet monyet itu!

terima kasih ya Allah, terima kasih .

buat monyet,
engkau menjadi asbab ,
jua perantara aku dengan Tuhan.

lalu, nikmat Tuhan yang manakah lagi yang tidak aku syukuri?
Allahuakbar (':

III

di sebuah hospital lain,
kami pelatih dibenarkan memakai tudung dengan syarat menjaga sterilisasi.
alhamdulillah. 
itu lebih mudah .

Allah benar baik dengan hambaNya.
kita hanya cuma perlu berserah.
dan berdoa maka
Dia yang akan mengaturkan cerita.

Allah,
sungguh Engkau Yang Maha Agung.