Monday, September 22, 2014

bulatan gumbira #1

“ sama ada kau menjadi pejuang yang menyumbang, atau petualang yang menumbang. Seperti antara syurga dan neraka, tiada pilihan di tengah-tengah”
. . .

Bulatan gembira

sepenakut-penakut aku, bising-bising aku, aku sebenarnya ada anak-anak yang nak kena jaga, yang nak kena belai , yang nak kena pujuk. 

Mereka anugerah yang Allah bagi, tak sikit. Ramai.

Mereka aku panggil super junior, aiwah ala-ala Korean style sikit.

Semalam, kami berhalaqah selepas isyak. Walaupun ada anak-anak yang tak dapat hadir, aku teruskan jugak liqa’ kami, memandangkan sudah agak lama kami tidak sama-sama tenggelam dalam taman-taman syurga, pastinya rindu tidak tertahan lagi .

Tajuk malam itu :  sekularime musuh islam.

Tajuk ni antara tajuk hot yang kalau tak baca memang payah nak digest, kalau tak study nak terang pun tak tahu acano.

Secara summary nya, sekularisme ni adalah satu keadaan yang mana agama dipisahkan dari kehidupan. Macam contohnya, dalam pentadbiran,  agama tak akan dicampur adukkan . Bagi mereka agama tu hanya untuk di masjid masjid surau surau segala. Sekularisme ni jugak sebenarnya satu doktrin yang cuba memalingkan manusia dari fitrah agama dan lebih mencintai duniawi semata-mata.

sekularisme ni ada pulak adik beradik dia.
Ada pat orang semuanya.
Yang paling sulong, nasionalisme. Yang second kapitalisme, yang third sosialisme, yang bongsu komunisme.
Semua isme-isme ni adalah sangat bercanggah dari agama.

Nasionalisme :

Nasiaonalisme ni merupakan satu kefahaman yang menanam kecintaan kepada bangsa dan Negara lebih dari mencintai agama. Mereka menjadikan bangsa dan Negara sebagai asas kepada kesetiaan,hingga menimbulkan banyak permusuhan sesama islam. umat islam berpecah belah, dan islam tidak lagi menjadi penjaga kepada segala pergerakan dan perbuatan mereka. Umat islam pula dikosongkan dari cita-cita dan keinginan islam. lalu, ditiupkan pula semangat nasionalisme ini ke dalam diri.

Takrif ini menjelaskan bahawa nasionalisme adalah fenomena yang meletakkan kesetiaan dan ketaatan manusia kepada negara, mereka meletakkan kepentingan negaranya di atas segala kepentingan yang lain samada ianya merupakan kepentingan peribadi ataupun kepentingan negara-negara lain. Fahaman ini adalah bertolak daripada andaian bahawa tumpuan utama bagi ikatan politik adalah terletak kepada bangsa.

Doktrin ini dibawa masuk oleh Pakcik Machiavelli, Uncle Rousseau, dan Johan Gottfried. Ia adalah satu fahaman baru yang muncul di zaman moden akibat daripada pergolakan sejarah yang berlaku di Eropah iaitu pergolakan yang lahir daripada perjuangan masyarakat barat untuk membebaskan negara-negara mereka daripada tekanan pentadbiran dan kezaliman kuasa gereja.

Kapitalisme:

Memang sudah menjadi lumrah manusia untuk mengejar kesenangan dan kemewahan hidup. Tiada manusia yang mahukan kedaif dan kepayahan dalam hidup mereka kecuali kewarasan pemikiran mereka di angkat oleh Allah. Islam tidak melarang umatnya untuk mengumpul harta dan menjadi kaya raya selagi methodnya tidak melanggari batas-batas agama. Islam menetapkan kewajipan pembayaran zakat dan saranan bersedekah untuk menolong umat islam yang memerlukan.

Fahaman kapitalisme yang berasaskan oleh pemikiran yang jahil. Penciptaan fahaman ini hanya untuk memperjuangkan hak kebebasan berekonomi tanpa batasan.

Kesannya, wujudlah golongan kaya menjadi semakin kaya dan golongan miskin terus papa kedana. Fahaman ini juga ditolak kerana ia menyebabkan peradaban kemanusiaan menjadi rosak, moral dan akhlak mereka runtuh, dan ia juga punca segala bentuk kezaliman dan penindasan sesama manusia kerana kejahilan dan kebodohan manusia sendiri yang tidak tahu hakikat kehidupan yang sebenarnya.

Sosialisme :

Fahaman ini dicetuskan untuk memperjuangkan nasib dan hak kesamarataan orang bawahan dan nasib buruh. Walaupun Nampak macam baik dan adil namun sebenarnya socialism adalah sesuatu yang melanggari fitrah.

Walaupun kerja yang dibuat oleh pekerja sangat banyak, namun nilai upah atau ganjaran yang diberikan tetap sama dengan pekerja yang sedikit kerjanya. Paham tak macane konsep dia?
Maksudnya lebih kurang kau buat kerja penat-penat, tapi gaji kau tetap sama dengan orang yang kerja goyang kaki. Kira macam tak fair la.

Komunisme :

Komunisme adalah fahaman sosialis ala Karl Marx dari Jerman. Dia berketurunan Yahudi dan meluaskan skop sosialisme dengan memperjuangkan nilai kekuasaan untuk membina sistem kesamarataan.

Sistem ini menafikan hak mencari harta bagi yang mampu sebaliknya harta seseorang diagih kepada orang ramai tanpa usaha golongan yang menerima itu. Fahaman ini diteruskan oleh Lenin,kerana itu ia disebut marxis-leninisme,

kesimpulan :

kita sebagai umat terpilih, kita tak diberi pilihan lain selain dari menjadi muslim. Sebab kita cuma punya dua pilihan,

Sama ada nak jadi muslimin atau jahiliyyin.

Benda fahaman macam ni hakikatnya ada lagi sisa-sisa dia dalam diri . dan kita kena ingat, kalau kita pilih fahaman selain dari islam, syahadah kita boleh terbatal, nauzubillahimindzalik.

Jadi, dalam buat apa apa pun, jangan jadi macam babi yang berjalan tak tengok kiri kanan, menonong ja sodok semua yang ada depan. Kaji dulu, banyakkan baca buku.

Ubah dunia dengan buku, sebab dengan membaca lah ilmu kita akan bertambah, dan kita takkan lagi duduk dalam kotak yang tersepit dengan didnding kiri kanan atas bawah.
. . .

Sebelum usrah habis semalam, aku buka ruang untuk anak-anak aku luahkan perasaan. Dan, salah seorang anak buah bertanya soalan kepada aku tentang sahabat. Dia macam nak menangis, aku faham perasaan dia.

Tapi bagi aku, bab sahabat memang payah kalau kita duduk dalam komuniti kolej . memang nak cari sahabat yang sempurna tu payah, jadi terimalah segala ketidaksempurnaan tu supaya menjadi pengerat kasih sayang kita dengan dia.

Kalau sayang,kata sahaja sayang.
Kalau cinta, kata sahaja cinta.

Kerana sahabat tu anugerah, bukan hak milik.

Cari kelebihan, jangan asyik pandang kekurangan. Nanti lama-lama kita jadi buta melihat dunia hingga lupa nak cermin diri. Lalu, terjadilah penyakit hati yang meleraikan tali cinta. Maka tergolonglah kita dalam kategori orang-orang yang rugi. Sangat tak untunggg. .
. . .

Sayang anak-anak, kerana Allah. (:
anak-anak aku ni baru nak belajar kenal dunia remaja. Aku ni dahla kecoh,haila macane nak jadi contoh yang baik ni. Pakai selipar jepun pun ada gambar hello kitty lagi, pakat kena gelak ja di hanak-hanak tu. haila --"

Jadi syahira,kau kena jaga thiqah. Jadi contoh. Boleh?
kau bawak imej islam,di pundak engkau ada agama yang mesti kau tegakkan dalam diri engkau dulu. 

sokay sokay sokay,janganstress.sokay sokay sokay. keh!

Okay?

Okayyyyy !

Sunday, September 21, 2014

mukasurat rindu,dari buku dunia.

dan perempuan nan merindu ini
mana kuat benar sebenarnya
di celah rindu yang tercipta
dia selitkan kerinduan di helai-helai
mahu dia koyak sahaja lalu tampal
tapi mana mungkin dia mampu
kalau menyimpan rindu membuat dia kuat
maka dia akan terus selitkan satu
satu rindu di setiap mukasurat.
biarkan pada masa
kerna itu kerja Tuhan

. . .

rindu arwah. 
dialah penawar kalau ada duka yang terselit
lantunan suaranya sahaja sudah membuat jantung berhenti berdegup
apatah lagi alunan tarannum yang syahdu
Allah, rindu arwah.

selalu duduk di pangkin
bercerita kisah sekolah , mengeluh kisah persatuan
walau dia tak mengerti namun bibirnya tersenyum cuba menjadi pendengar.
kadang tangannya menghulur rambutan.
ataupun langsat.
sambil menghirup nescafe petang.
di bawah pohon mempelam, mengadap sawah yang kering kontang
angin petang pula tersengih menyapa suasana.

sesekali dia menguis hujung selipar, sambil tersenyum. 
aku jadi rindu pada petang yang menenangkan,seperti suatu waktu dulu.

 mungkin kerana serabut dengan research,
hati begitu sensitif dengan hujan yang merintik membelah malam.
kalaulah masa dapat diputar kembali,
kalaulah kenangan mampu dilakar lagi.
tapi aku tidak pernah menang dengan kalaulah.
seperti aku yang dulunya kalah di medan perbahasan
mengundang kecewa kerana terlalu berharap pada kalaulah.

masa.
terima kasih bawa aku pada dimensi rindu,
erti kata yang cuba aku luah walau tak menjadi kata cukuplah menjadi pena.

aku benar rindu ya tuhan

kenangan, kau takkan mati. walaupun dia sudah pergi, 
Tuhan, jagakan dia. rahmati dia. berkati rohnya.

temukan kami di syurga,
temukan kami di syurga
temukan kami di syurga.

allahummaghfirlahu-warhamhu-wa'fuanhu.


Friday, September 19, 2014

alkisah ikan keli goreng sambal


. . .

selalu jumaat memang begini kalau di eye clinic. pukul 12 clinic tutup, kat surau akan ada majlis ilmu atau mengaji. Makcik-makcik yang kerja kat situ yang jemput sorang ustazah. Dan part yang paling best lepas sudah majlis mesti ada makang-makanggg. Dan harini pun tak terkecuali. 

ikan keli goreng sambal.

melangkah je masuk hidung aku dah terlekat satu aroma. Homemade food selalu buat aku rindu. Lagi pulak, ikan keli adalah benda yang rare bagi aku kalau kat terengganu. Aku kenal keli pun masa zaman matrik pahang dulu. Firstime makan terus excited sampai aku ignorekan ja muka si keli yang tak hensem tu.

nak dijadikan cerita, pukul 1 kawan aku ada appointment dengan doctor Low kat emergency. Jadinya, sebagai sahabat aku kena la ada saat dia perlukan aku. Lalu, aku melambai sayu pada si ikan keli , terpaksalah aku telan air liur cuma dengan harapan nanti kak mun ( staff eye clinic) akan simpan sekor kat aku , wiwiwi

sampai je kat emergency, aku pun ushar ushar la staf yang ada. 
eheh, selalu memang jodoh kalau orang yang kita lintaskan di hati tu muncul depan mata kan. haha. 
okeh dah, jangan merapu syahira -.-

Kemudiannya kawan aku pun berurusan la dengan doctor Low yang sangat baik hati. Nak dijadikan ceritanya, keadaan masa tu kelam kabut . Aku dah segan sebenarnya nak pergi ED tu, nampak macam gedik pulak kerja asyik lalu emergency department tu ja dopuluhpat kali sehari. Tapi sebab nanti duduk ENT clinic dah tak boleh nak buat buat lalu lalang lagi dah, jadi aku manfaatkan sepenuhnya masa melawat ED yang dah jadi sebahagian dari kenangan aku, cewah. Aku buat-buat tak nampak je batchmate aku pandang, sambil bawak buku Alif-Lam-Lam-ha buat-buat baca. Cover segan sebenarnya. Dalam keadaan kelam kabut tu la doctor Low lupa nama ubat yang dia nak prescribe, dia pun mintak tolong kitorang pergi pharmacy tanya. Kitorang pun berlalulah pergi pharmacy klinik pakar. Dapatlah nama ubat tu.

- selsun syampoo-

sudah ja dapat nama ubat tu, terus ke ED balik, nak siapkan cepat urusan sahabat aku sebab aku betul mengidam nak makan keli goreng sambal tu. Tapi, time tu pulak komputer jammed, habis tak dapat nak prescribe. Doctor Low pun mintak tolong aku pergi ambik slip ubat dekat minor OT, aku pun okay je lah. 

Slip ubat dah ambik, tiba-tiba kertas yang pharmacist tu tulis nama ubat tu hilang tah ke mana lesap. Aku dah start pening, sebab takkan nak pergi lagi pharmacy klinik pakar tanya sekali lagi. Kawan aku dah macam serba salah dah sebab dia rasa dia dah susahkan doctor, dan susahkan aku. 

Bersusun kad yang tak clerk lagi atas meja doctor low. Alhamdulillah doctor tu tolong je prescribekan ubat walaupun kerja dia menimbun. Aku tak susah pun, setakat ikan keli goreng sambal, esok-esok boleh makan lagi. Cuma beza dia yang harini boleh makan freeeee,tu je. 

lepastu, kertas yang tertulis nama ubat tu tak jumpa. Masa tu dah pukul 2 petang. Kitorang pun keluar balik cari kertas tu kot tertinggal tercicir mana-mana, sebab memang kitorang lupa nama ubat tu apa. Doctor Low pun cakap dia lupa, sebab ubat tu bukan ubat Emergency pun.

and atlast, jumpa kertas tu, rupanya tadi doctor dah ambik -.- dah siap prescribe, kitorang pun keluar. Aku pun cepat cepat tarik tangan kawan aku, nak kejar ikan keli sambal freeee kat surau. Haha.

dan atlast, biasalah kan. Ending cerita aku memang bukan macam cinderella pun. Nak pergi dancing dengan raja, tikus pun sanggup jadi driver. Aku ni apalah sangat nak dibandingkan dengan cinderella. T.T

Alkisahnya sampai ja kat surau, elok ja bekas terakhir ditutup. Licin. 

aku pandang kawan aku.
dia pun pandang aku.
aku pandang dia lagi.
dia pun gelak.

muka aku muka desperate sangat kot nak makan ikan keli goreng sambal tu. Maknanya, dah almost 2 minggu aku tak makan makanan berat. Paling berat pun bihun goreng dengan telur mata. Semuanya sebab kes allergic haritu so doctor suruh aku pantang dari makan makanan yang aku selalu makan untuk 3 bulan. 
Takpelah, roti gardenia cicah vico sedap jugak! 

 Allah nak jaga aku la tu. Mungkin kalau aku makan ikan keli tu aku dapat balik sakit haritu yang sampai nak bangun solat pun tak larat. Ada hikmah , mungkin esok baru aku tahu apa yang Allah nak tunjuk.  

aku pun tarik tangan kawan aku, pergi cafe. Dan demi sesungguhnya, lauk ikan keli goreng sambal pun dah licin. 
kecewa. 
sebab kecewa, aku pun beli cucur pisang singgit. Sedapkan hati sendiri.
kecewaaaaa T.T

alkisah ikan keli yang dikempunankan, lalu aku pun menaip lah entry ni, supaya one day aku tahu yang aku pernah meroyan sebab ikan keli. Haha.

kenapa aku rasa cara penulisan aku ni macam failed ja -.-haih. macane nak jadi penulis macam ni nih.

V,V 
 
. . .

dan, kepada abang shafeeq : abang shafeeq tengah baca ke ni ? ke tak? haha, tak kisahla abang shafeeq baca ke tak, tadi syira nampak abang shafeeq sebenarnya,taktau abang shafeeq perasan ke tak.Tapi segan nak pergi tegur sebab ramai budak laki kelas kat situ. 

ni bukannya kes anak murid derhaka yang tak kenang jasa guru tau :D !






Thursday, September 18, 2014

rahsia dari Tuhan #1

“When I’m sad, someone asked me what’s went wrong, and asking me to be strong. But how can I be strong? when you are not trying to pick me up off the ground!“

. . .
Sweater puma yang disarung di tubuhnya, dan topi sudu bertulis lalilahaillallah . hoodie ditarik menutup kepalanya. Okeh! Aku dah ready. Bisik Felix bersemangat.

Sesekali kelihatan dia menginjakkan kakinya, menjinjit melihat suasana yang gamat di depannya. Alunan ya hanana memecah sepi malam, terasa segar saraf bila lidah turut mengalun perlahan senada.

Dia lihat kiri kanan, ada satu kelompok pemuda memandangnya hairan. Ah, persetankan semua tu, hati Felix berbicara. Mungkin cara dress up dia agak tak sesuai, tapi lantaklah. Yang penting dia dapat tengok wajah-wajah ulama’ yang menyejukkan mata tu.

Pukul 11.30 malam. Majlis tamat dan Felix bergegas mahu pulang. Bingit telinganya nanti menahan bebelan pakcik guard yang dah gaya warden penjara tu. Dari jauh dia melihat seorang gadis berbicara dengan seorang lelaki berkopiah putih dengan rida' di bahunya tersidai. 

dah kawen kot. hatinya bersangka.

 Dalam cepat dia melangkah, tiba tiba bahunya melanggar sesusuk tubuh serba hitam yang sedang tunduk menekup wajah. Dia cuba mengimbangkan badannya dari jatuh ke arah lembaga hitam itu. Dibetulkan cap nya yang senget sedikit. Felix angkat kepala, dihadapannya seorang gadis  berpakaian serba hitam jatuh terduduk, tangannya memeluk lututnya. Luka barangkali. Felix segera tunduk dan meminta maaf.  Tangannya laju mahu melihat keadaan gadis itu, namun belum sempat tangannya mendarat ke arah gadis itu, terasa bahunya ditolak ke belakang.

“ jangan ! jangan sentuh saya! “ suara gadis itu kelihatan sebak. baru lepas mennagis mungkin.

Felix terpempan. Apa gaya aku tadi ada macam muka perogol bersiri ke? Felix diam dan menjarakkan diri sedikit.

“sorrylah, aku nak tolong kau je tadi. Kau boleh bangun tak? Kau datang sorang ke? Mana kawan –kawan kau lagi?”

“ maaf. Saya tak biasa. Kawan saya dah pergi kat parking. hm, saya tertinggal payung tadi, sebab tu patah balik. Tak apa, awak boleh pergi. Saya okay, terseliuh sikit saja. Saya boleh call kawan saya’’ dia tunduk menekur tanah. Handphone dikeluarkan dan kedengaran dia berbicara perlahan.

Felix hilang akal. Ish, baik sangat budak ni, karang aku tinggal nanti kang entah sape-sape je datang ushar. eh, kata ambik payung , mana payungnya? felix bermonolog sendiri.

“takpelah, aku teman kau sampai kawan kau datang” felix melangkah menjarakkan sedikit kedudukannya, dari tadi dia lihat gadis tu seolah segan dengan dirinya.

“ kau umur berapa ni? Mak kau tahu tak kau datang sini ni? Dah lewat ceni, tak elok la anak dara berembun’’ felix menghamburkan semua solan yang menerjah di fikirannya, untuk elak dari sunyi yang menambahkan lagi cuak dan segan.

“ 21 . tahu, dah bagitau, mak saya izinkan sebab pergi ramai-ramai” dia tunduk lagi.

Felix hilang akal lagi. Ish budak ni, patbelas patah aku tanya dua patah dia jawab. Hampeh betol.

“kau nama apa, ? “ felix mengipas-ngipas dirinya menghalau nyamuk yang mulai mencari rezeki di tengah malam.

“Maryam” halus suaranya menjawab.

“ hah Maryam.perempuan ni, tempat dia kat rumah. Majlis macam ni memang elok, tapi bila dah tengah malam ceni, kau agak la kan. Pompuan ni darah manis, baik kau tengok live ja kat tv, yang penting ni kat dalam ni.. “ felix menepuk dadanya .

". . . niat kau tu, kalau niat kau nak tengok sebab memang benda ni baik, baguslah. Tapi kalau sebab kau nak tayang solehah kau, baik tak payah” laju felix membebel. Entah dari mana datang idea ke otaknya yang  menyala-nyala. Maryam tertunduk.

eh, aku dah label dia ke apa ni? ah lantaklah, bukan kenal pun. Jangan abang kau abanglong kawasan sudah, mati aku nanti kalau dia mengadu,eheh. hatinya bercakap seorang.

“ kau memang spesis tak bercakap dengan budak lelaki eh? Asal dari tadi aku tengok kau tunduk je. Kau tengok tanah tu lama-lama buat apa?”

‘’maaf. Saya tak biasa” laju dan lancar, namun masih kedengaran lembut menyapa gegendang telinganya.

Pergh, meruntun hatikuuu.
ayuuuuuuu

Felix senyum. Ceh, geng- geng ostajah nii,spesis  isteri cerdik dan solehah, wakakaka , felix tergelak di dalam hati.
Kau ni lawaaa, pakai purdah macam ninja pun Nampak lawa jugak. Felix tersengih , namun cuma terdetik di hatinya sahaja segala pujian itu.

“aku panggil kau ninja je la eh, senang sikit sebut. Ahahahahahahha” felix menghamburkan tawa, namun tiada balasan .

“ehem, sorry. Aku main-main je” felix terdiam bila melihat jelingan mata Maryam yang seolah menyampah dengan dirinya.

Tiba tiba kedengaran suara memanggil nama Maryam.

Sahabat-sahabat nya segera mendekat bila melihat Maryam yang terduduk. Sampai sahaja kawan-kawnnya, Maryam segera memeluk salah seorang dari kawannya dan menangis.

Eh, felix mulai cuak. Pehal ni, nanti sah sah kawan-kawan dia ingat aku apa-apakan dia.

“eh, aku tak buat apa-apa ,korang jangan salah paham pulak kat aku, aku cuma temankan dia je tadi, kesian takkan nak duduk sorang-sorang dalam gelap ceni” sekali lafaz felix membina ayat mempertahankan dirinya.
Kawan-kawannya memapah Maryam. Sebelum pergi Maryam berpaling, dia mengeluarkan buku notanya dan mencatit sesuatu, lalu dihulurkannya kepadaku. Dan terus berlalu.

“jazakallah , apa pun nama awak dan siapa awak, semoga Allah temukan kita dalam keadaan yang jauh lebih baik. Terima kasih tolong saya, dan saya datang sini, inshaAllah segalanya adalah demi Tuhan .assalamualaikum- ninja”

Aku tergelak membaca patah akhir yang dilakar Maryam. Malam itu, walaupun teruk aku kena maki dengan pak guard, aku sengih ja. Dah gaya jatuh cinta pandang pertama. Phewwww
Apa, aku dah kena sumpahan hadis orang melayu ke apa nih?
Cinta pandang pertama, ewahh.
Malam tu aku tidur dengan bibir tersungging sengih. Lahai, bukan budak ninja tu confess ailabiyu ke apa pun , yang aku bergegar sangat hati ni kenapa? -.-

Comes to your sense la felix. Fuhfuhfuh!
. . .
“Perempuan yang tak cantik, tapi kerana dia ada agama , kau akan nampak dia sebagai manis. Perempuan yang tak kaya, tapi kerana dia ada agama, kau akan nampak dia sebagai seorang yang redha. Perempuan yang keturunan tak berdarjat, tapi kerana dia ada agama, kau akan nampak dia seorang yang rendah diri. Perempuan yang tak pandai, tapi kerana dia ada agama, kau akan nampak dia sebagai ibu mithali “ –penulis.sahaja/terfaktab


-Bersambung-

Tuesday, September 16, 2014

yang penyayang

“ bestnya kalau dapat main skateboard time ceni “
“ awak pandai main skateboard ke?”
. . .
“tak”

“bestnya kalau dapat berenang ! “
“wah! awak pandai berenang ke?”
. . .
“tak”

harini, balik kerja pukul 5 sampai kolej pukul 6. lepastu, turun bawah court exercise kejap. Hampir satu jam menikmati udara petang, sayup dari jauh azan memanggil memecah sepi dari surau rumah seri kenangan. Aku bergegas naik ke bilik. Melangkah ke bilik, gelap. Lampu tak dibuka. Tahulah aku, roommate aku belum balik lagi. Tadi siang, katanya nak ke workshop, repair motor . Aku pun switch on lampu, buka kipas, tutup tingkap. Suasana maghrib sepi. Yang kedengaran cuma bunyi kipas yang berpusing kerana adanya arus elektrik yang mengalir,lalu menggerakkan motor-motor menjadikan ia sempurna sebagai sebuah kipas.

Beberapa minit aku berteleku di atas kerusi mengadap meja, menghilangkan peluh dan lelah. Kemudian aku bangkit menyambar tuala lalu bergegas mempersiapkan diri untuk fardhu maghrib.
. . .
Dulu suatu waktu, aku pernah ada seorang sahabat, sahabat susah jatuh bangun berlari berkejaran bersama. Cliché sikit, bestfriend forever la nama dia. Dan kemudian, kami terpisah dua benua. Dia kini dengan hidup dia, dan aku kini dengan jalan pilihan aku sendiri.

Aku tak mintak masa tu berulang, bagi aku memori yang ada cukuplah sarat ia sampai ke ini cuma. Tak larat aku nak kendong lagi, bimbang terlalu berat menahan akhirnya aku sendiri yang tertinggal di daerah sini tanpa kompas.
 Aku sayang dia, sebab dia penyayang.
. . .

First love aku senior sekolah aku. Alaa zaman tu zaman duduk hostel, ushar meja letak nota. Zaman budak sekolah baru nak up. Takde message semua sebab henfon kat hostel kira kategori barang haram.

Jatuh cinta tu kes sepak bola masuk longkang. Takde cerita sweet sweet bagai, cerita gaduh banyakla. Tapi nak buat macane, takdir Tuhan hati manusia tu kan selalu kena uji. Satu sikap dia yang buat aku tersadung jatuh cinta tu sebab dia penyayang.

At last, bila masing masing dah sedar yang kitorang sama-sama jatuh cinta, kitorang nekad nak stop. Payah la jugak at first, mengigau la jugak. Tapi dia kuat woo, sebab dia kuat la aku pun boleh lepaskan semua childish feeling tu. Islam tu indah, takkan kau nak conteng agama sebab cinta. Gila kau korban agama sebab mende yang tak pasti macam tu.
Dia penyayang, sikap tu tebal dalam diri dia. Sebab tu aku sayang kenangan tu walaupun dah almost 3 tahun cerita tu tamat.
. . .

Zaman matrikulasi zaman paling indah dalam hidup aku. Aku ada roommate, nama dia epip. Keh, nama dia rare sebab dia orang ceruk Cameron.

Lepastu satu hari, kitorang jogging pagi pagi hari. Kalau kat matrik tu, kiranya kalau kau jogging pagi hari tu memang antara yang bertuah la, sebab dapat jogging dalam kabus tebal. Lawa and goosebumps everywhere sebab akan ada habang-habang sado jugak yang selalu jogging awal pagi.

Lepastu, satu hari dia tanya aku

“ syahiraaa, kau betul ke suka izman (bukan nama sebenar)?”
“laa kau kenapa Tanya soalan pelik macam tu?”
“takdelah, aku rasa kau deserve someone better. . .”

Perbualan tentang topic tu habis kat situ.
Aku dulu, bukanlah hotstuff zaman matrikulasi. Tapi, nak buat macammana, orang minat kita bukan kita boleh buat apa pun. Kesnya sebab gaduh dalam kelas lab kimia, gaduh sampai aku angkat pipette tu nak hempuk dia. Last-last dia confess dulu. Tapi, aku hormat dia, sebab dia mintak cara baik. He also a nice guy what, and he deserve a great woman who will stand behind him and give him a rock to roll when the world slide, dan yang pasti, a great woman tu bukan aku. Sebab aku tak suka berdiri belakang orang, aku pendek. Berdiri belakang nanti tak nampak depan . haha. Okay itu tak lawak syera! -.-

Okay balik kisah epip, satu malam tu dia down. Dia menangis masuk bawah blanket aku. Sobsobsob dia duk menangis, aku tak reti pujuk orang tengah nangis, sebab aku pun akan nangis sekali. And memang pun, aku nangis jugak malam tu.

A few minutes kitorang tenggelam dalam tangisan, lepastu tiba tiba aku nyanyi lagu kehidupan-raihan. Lirik dia kan sangat menyentuh hati. Aku start nyanyi kat part

“jangan difikir derita akan berpanjangan, kelak akan membawa putus asa pada Tuhan. . . .”

Pheww, aku rasa aku sweet sangat dengan epip masa tu. Haha. And, kemudian epip stop nangis. .

Dia pandang aku dengan mata berkaca dia tu. .dengan hidung merah dia, ah perfectlah gaya orang baru sudah menangis.

“syahiraaaaa. . . . . . . . “

and aku rasa, aku dah hit punchline bila aku tengok dia senyum (:

Epip baik sangat dengan aku, dia tak pernah biar aku buat silap lama-lama. Sebab tu aku sayang dia dan kalau aku rindu dia, aku akan baca surat dia. Old school sangat. Haha. Epip ni kawan yang sangat susah nak cakap dia sayang aku, tapi semua tindakan dia obvious sangat yang dia sayang aku.

Dia penyayang, dan sangat penyayang (:
. . .

Suzie. Masa farewell kitorang, dia antara yang paling dasyat. Sebelum aku pergi lagi dia asyik mood swing . Main main tiba-tiba dia nangis. Dia belanja aku spaghetti favourite aku masa malam last kitorang pergi tutorial sama-sama. Lepas dia belanja, dia bad mood. Dia langsung takde mood malam tu, dia nangis, balik bilik dia.

Najaa. Dia bestfriend aku yang paling matang among kitorang 4 orang. Masa first aku nak keluar dari matrik, dia orang pertama yang tahu. Dia menangis. Tapi, lepas tu dia okay. Dia ni hati kering,haha. Susah sangat dia ni nak menangis. Aku selalu lepak bilik dia, tengok korea sama-sama. Hobi kitorang sama, tengok korea. Tapi, dia ni lagi dasyat. Dia punya gila korea tu sampai semua benda nak ala-ala korean style.

Al-fatin. Princess. Dia lawa, so tak hairan la dia ramai admire. Memang lawa pun, sangat. Lembut lagi. Tapi actually dia ni jenis yang tak ignore orang. Dia akan datang bilik aku bila nak pergi kelas, ataupun bila tak siap tutorial. Aku suka kacau dia tidur, sebab dia ni pantang ada masalapang, mesti nak tidur.

Ain izzati. Sekarang kat UMP, dah jadi ustazah :P dia paling rajin, paling berwibawa, atlet kat matrik dulu. Kuat membebel, macam mak nenek, tapi hati dia tu mashaAllah baiknya tak tahu nak cakap. Dia suka makan telur masak kicap, sampai aku pun terbawak sekali habit tu sampai sekarang. Dialah orang yang tolong aku angkut barang dulu masa nak pindah blok ke blok B ,tehee :3

Hakikatnya, mereka ni sejarah dan kenangan yang takkan hilang. Sikap yang penyayang yang ada pada mereka buat aku menangis kalau aku rindu.

Diorang sahabat-kawan-teman yang sangat penyayang dan sangat cintakan aku.
. . .
dan dia, nama dia
ertinya

Yang penyayang.

aku jatuh sayang pada orang yang penyayang.
orang yang ikhlas menebar sayang, selalunya akan berjaya menjala hati-hati yang rapuh di dahan dunia.

sikap penyayang yang dipinjam Tuhan, selalu berjaya membuat manusia terpesona.
. . .

Aku tak pandai main skateboard. Duduk atas skateboard lepastu kayuh pakai tangan aku rasa aku bolehla kot. Aku bukan perenang hebat, setakat dua tiga minit bertahanlah aku, lepastu sah sah terkapai-kapai. Tak reti berenang.

Dalam hidup aku, aku tak harap pun aku akan pandai main skateboard. Cukup pandang dari jauh, pun dah cukup buat aku senyum. Aku tak harap aku akan jadi terer berenang tiba-tiba, sebab selagi ada pelampung inshaAllah aku takkan mengalah dengan badai.
. . .

“ we all know a lot of people that are happy only when they are unhappy”

. . .

Usai solat maghrib, aku bangkit mengambil quran biru . sehelai dua aku selak, membersihkan ruang hati. Seharian menghadap dunia, risau andai esok tiada lagi untuk aku. Aku duduk termenung, mengambil pilot merah kesayangan. 

Puas aku termenung, aku ambil sehelai kecil nota, menconteng entah apa sahaja yang terlintas di benak.
Azan isyak berlagu dari surau al-hidayah. Aku angkat takbir memuji Tuhan. Usai memberi salam, elok saja handphone aku berlagu rixtone-me and my broken heart.

-private number-

Aku menekan butang hijau, memberi salam perlahan. Satu suara lembut menjawab salam di sebelah sana.

“ syahira, ini aina. Isteri kepada abang Aiman (bukan nama sebenar)
‘’oh, ya. Kenapa ya akak telefon saya?”

Jantung aku berdegup pantas.
Aku membahasakan akak kerana aku tahu umur kami berbeza 7 tahun.

“ syahira, akak ada anak kecil, 3 tahun usia dia. Baru nak belajar kenal porak peranda dunia, akak cuma ada seorang suami. Dialah kesayangan akak dunia akhirat, cuma dia tiada yang lain. Mohon syahira faham situasi akak”

Suara itu perlahan menikam perasaan aku lembut, tajam dan menghiris. Air mata jatuh setitis mengalir di pipi, aku seka dengan tangan kananku. Senyum.

“ Allah, akak. .saya ini cuma manusia biasa, mana betah melihat insan lain sakit. Akak, saya takkan sesekali ganggu kebahagian akak. inshaAllah, kasih sayang akak dan abang aiman akan selamanya mekar. Saya masih muda akak, saya punya banyak cita-cita dalam hidup. Akak jangan risau, mudah saja bagi saya hapuskan perasaan tu “ 
aku senyum. Apa yang aku katakan itu benar lahir dari hati, aku ikhlas.
. . .

Dari jauh aku lihat aiman senyum. Aku membalas senyuman dia, aku melambai anak kecil yang dikendongnya, dan aku hadiahkan senyuman untuk kak aina.
. . .

Disisi aku kini yang ada cuma satu pelampung, dan satu skateboard.
Aku tahu, aku mesti hidup walau aku tak tahu berenang dan bermain skateboard.

Sebab hidup aku, bukan cuma di dalam kolam dan lautan, tapi juga di dunia memijak rumput dan tanah yang berdebu.
Meski aku tidak tahu bermain skateboard, aku mesti juga berpijak di atasnya walaupun cuma sekali, biar aku jatuh, lalu baru aku tersedar sakitnya main skateboard ni.

Itulah hidup, bila sakit baru tersedar.
Kalau asyik dilempar syiling mana mungkin aku nak buka mata, cuba sekali dibaling batu pasti terus aku berpaling.
  
skateboard, benda yang aku cinta tapi aku takkan selamanya dapat capai. Dan berenang, antara tribulasi yang selalu aku kalah tapi buat aku bersemangat untuk terjun lagi.

. . .

inilah perasaan, yang takkan dapat diungkap dengan kata-kata. 
moga Allah hapuskan segala perasaan aneh yang hadir dalam jiwa aku.










Monday, September 15, 2014

emergency department #2

Everyone is talking about emergency department,ipoh -.-‘
Keh, fine. Aku jealous. Kenapalah duduk sebulan je kat situ, why not satu sem?
Ohmyy, apa dah jadi dengan kepala aku exactly? Aku nak duduk lama-lama bukan sebab nak buat kerja pun kan kat situ? Be honest lah syahira, kenapa?

Okeh,nawaitu aku-dah-upside down -.-

senget
. . .

Currently aku tengah baca ‘ tenggelamnya kapal van der wijck-HAMKA’ . sebenarnya baru baca sikit, sebab walaupun aku start buku tu dulu berbanding buku-buku lain, buku buku lain dah terawal dulu khatam. Tahu kenapa? Sebab it is HAMKA, and you’ll understand why it takes too long to finish it. Bahasa dia sangat berbunga, sampaikan aku rasa macam terawang-awangan bila baca, lepastu a few minutes later,buku pulak baca aku. -.-

Aku suka, cuma fitrah aku. Bila it comes to sastera, it will takes some time untuk digest semua. Aku suka cara Zainuddin yang humble dalam cerita tu walau dia hebat. Zainuddin yang jatuh cinta, yang kemudian menyandarkan cinta dia pada Tuhan pemilik cinta, aku rasa Hayati sangat bertuah sebab dicintai lelaki yang hebat.

I wish I could have zainuddin. Not exactly him, but someone yang macam dia. Eh amboi, high taste benoww, tak sedar ke langit tu tinggi ke rendah? -.-“

. . .

“ cita-cita manusia tidak dapat melawan kehendak takdir”

Cita-cita aku memang sah-sah dah 360 degree terbalik compared dengan yang asal. Dari lawyer kepada medical assistant, sangat  rare Dia punya plan.

Tapi, walaupun at first aku sangat memberontak, sangat tak ikhlas tapi Alhamdulillah, I almost made it! Another 2 months left, moga Allah jadikan segala urusan mudah,amin.

Jadi MA takdelah teruk sangat bila kau dah jadi senior actually, ahah. Macam bajet je kan mentang kau dah senior, no bukan macam tu. Actually, bila dah masuk final year kau akan lebih tahu apa nak buat kalau kau rasa down. Aku ni, bila buat benda yang aku tak suka aku cepat down rasa nak give up. Sebagai contoh, jadi MA ni la. Aku selalu rasa down, sampai mak aku pun dah taktahu nak pujuk macane. Tapi, bila aku go through semua feeling yang buat aku half gila tu, Alhamdulillah. Mudah bila kita betul letak harapan pada Tuhan. Yang paling penting,bila kau lalui hard time kau kena ingat kenapa Allah buat kau lalui semua tu. Cari hikmah dia. Sebab, nothing happen for no reason, kecuali fall in love.

Pernah haritu, masa nak dapatkan sign local preceptor untuk cross dekat emergency department, encik zul suruh luahkan apa yang setiap orang dapat sepanjang satu bulan duduk kat emergency tu.

So, kawan aku pun ceritalah diorang belaja banyak benda, dari triage sampai minor OT dia cerita. Sampai ja giliran aku, aku diam. Haha. Aku actually malas nak ulang cerita sama dengan kawan –kawan aku. Diorang dah cerita pasal knowledge, so aku pun terlintas nak cerita pasal perasaan. Ewah, time tu jugak nganga encik zul bila aku cakap

“ sepanjang sebulan duduk sini,saya belajar macane nak bertahan melawan perasaan nak give up yang menggila asyik nak conquer perasaan saya” tettt.

Actually, aku cakap benda jujur. Aku sangat rasa kuat bila aku duduk situ. Aku rasa semangat nak bantu orang, aku nak buat everythings kerana Allah. Aku nak ubah niat aku dari cuma nak jadi MA kepada hamba kepada Tuhan. Nampak mudah, tapi bila buat mashaAllah, separuh pengsan.

Itulah hakikat hidup, kita tak tahu apa yang bakal Allah sajikan kat kita. Ruginya kalau kita dah separuh jalan, tapi berpatah balik. Discover the hikmah between everythings yang Allah hidangkan. At the end, you’ll find your true self. Yeah, life isn’t always be as what we wish it to be. tapi, cubalah enjoy setiap saat yang ada. selagi jantung masih berdegup menebar rindu kepada Tuhan, selagi itulah jangan mengalah dengan keadaan. keh, aku rasa dah fefeeling  jadi pakar motivasi nih. haha


Dah patbelas kali aku rasa aku repeat ayat sama. Haha. Keh, dah takde idea (: 

Tuesday, September 09, 2014

emergency department--

Emergency department , HRPB Ipoh

Sebelum aku jejak kaki kat situ, dah macam macam variasi horror stories yang aku dengar. Dan, aku pernah cakap kat roommate aku, dalam banyak banyak tempat posting sem 6 ni, ED paling aku takut .

Tuptup, hari first masuk aku dah dapat impression baru.
ED,ipoh is not as bad as what everyone is talking about. Actually it was a great opportunity for me to be there. Aku belajar banyak benda, kenal ramai orang, goreng banyak cerita, dan karang banyak memori.

Apa perkara yang sampai buat aku tulis pasal ED HRPB Ipoh ?
Jawab dia satu ja. Sebab kat situ aku kenal kerja aku.
Waa nampak sangat selama ni langsung tak dapat input kan -.-" , selama ni posting aku tak pernah terinspirasi sampai macam tu. Aku posting KK manjoi, pun best jugak. Tapi feeling dia tak sama berat dengan kat sini.

Kat ED, kerja dia penat ja banyak. Penat lagi tahan sakit hati lagi tahan menyampah dengan staf yang kerek lagi, tapi bila fikir-fikir balik kalau takde semua tu aku takkan dapat bertahan perasaan sekuat harini. Ewah! Ayat nak hebat ja, tapi itulah reality dia.

Sebelum tidur aku selalu tersengih kalau teringat ED ni, sebab aku rasa aku ni lawak sangat. Dahla kecik, nak buat CPR pun kena jinjit, lahaii. Lepastu, dengar kes red zone bunyik ja cepat cepat pergi tengok, duduk dekat dekat menyebok tak tentu pasal, lepastu bila doctor order itu ini itu ini aku jugak yang nganga. Haha, lawak betul kalau ingat balik.

Tapi itulah pengalaman. Yang kalau aku tak pergi situ aku takkan dapat cedok semua ni. Dewasa dengan pengalaman, aku nak jadi orang yang memanfaatkan pengalaman sepenuhnya untuk majukan diri. Boleh ke macam ni ? haha. Lawak pulak rasanya. aku rasa, aku matang enough. ehem, dah boleh pergi sabah sorang sorang la ceni :D 

Roommate aku selalu cakap, dia tak suka ED, dia tak suka tempat yang banyak rules and regulations ni. Dia cakap, pelik aku ni sebab asyik cakap suka ED. Tapi, entah taktahu kenapa, aku suka ED , tapi tempat tu actually untuk orang orang yang lasak sebenarnya, kalau kau manja, takyahla berangan nak duduk situ. Eh, aku lasak ke? Haha. lasak tapi cengeng tahu--

 Hari first pergi ambulace call, kena galas beg besar gedabak yang ada everythings, kalau abg-abg tu bawak dalam 2 minit dah sampai ambulance, aku bawak? Ehem, lebih 5 minit aku rasa. Haha. Lepastu penat, tercungap carik oksigen. Abang  MA tu gelak ja tengok aku. Lepastu, satu case lagi patient collapse, so pergi la rumah dia. Pergh! Patient tu aku assume berat dia about 200kg, 200 keh, bukan 20. patlima kali ganda lebih dari berat aku. Dahla aku pergi ambulance call tu pun dengan abang felix yang kurus, ehee kurus kecik kering ,3K tapi sangat cool manage situation yang haru biru tu. 

Aku taktau la aku cane kalau pergi kes teruk teruk sorang sorang. Patient tu tak sedar sebab hypoglycemia, jenuh nak ngangkat! Nasiblah ada orang kampung ramai kat situ, mintak tolong sekali. Alhamdulillah, berjaya ditolak masuk ke dalam ambulance dengan susah payah. Naik ambulance, tutup pintu. Aku pun pandang Felix, dia pandang aku. Masing masing tahan gelak, sebab ada waris kat situ. Bukan gelakkan patient, gelakkan diri sendiri sebenarnya. haha, Sebab masing masing duk sibuk lap peluh, muka menahan jaa. 

Sebenarnya aku nak cakap main point dia kat sini, bila jadi MA, kau akan berdepan dengan macam macam  keadaan sampaikan satu tahap aku rasa aku ni lasak sangat dah tak layak nak jadi gadis ayu yang duduk bersimpuh, ayun buaian bancuh tea o  segala. Aku rasa dah gaya lelaki pak sado cuma tak tuff tak ada 6pack ja. Betullah kata abang shafeeq, orang layan MA perempuan ni tetap sebagai MA bukan sebagai perempuan. Kesian, aah, memang kesian. Tapi, perjuangan dah sampai ke tahap ni, takkan nak stop tengah benua kan? So apa perancangan dia? Takkan nak tunggu terngadah ja?


Pernah dengar kata Socrates tak? Dia ada cakap “ bad law is also a law” ahh macam tu la lebih kurang. Lepastu, Shakespeare pulak cakap “ what doned, cant be undone” ahah. apa aku merapu ni macam tak kena ja dua tu. haha. 

Jadi, move on. I'm not even a tree. Aku ada kaki,takyahla tunggu hujan turun baru nak tergolek cari tempat teduh. takpelah, muda lagi inshaAllah,panjang umur elok aturan Dia, tak dapat jadi peguam jadi pensyarah pun alhamdulillah. one fine day keh aim elok elok!  jangan sampai berangan je sampai ke bulan tapi tak tahu jalan nak pulang akhirnya tenggelam dalam kelam malam sorang sorang. --

sebenarnya banyak benda lagi nak cerita, tapi dah malas nak taip. lagu plain white T's-1234 ni pulak macam makin tarik kelopak mata ja. haila, tengokla manusia ni sikit sikit malas ! -.-"
okaylah, bersambung lagi cerita dia.