Wednesday, July 15, 2015

gadis biasabiasa-




si gadis segan.
dengan mata sendiri yang selalu meliar.

si gadis jua malu.
dengan hati sendiri yang selalu memuja.

ahh kacaknya dia.
ahh solehnya kamu.
ahh gilanya aku.

seorang gadis yang di asuh tentang batas ikhtila', akan diuji dengan ilmu yang dia punya. Jika dulu dia lah si gadis yang kemain menjaga ikhtila' dengan makhluk yang namanya lelaki, hari ini si gadis diuji.

Tuhan mencampakkan si gadis di daerah yang dikuasai si jaka. Bekerja bersama golongan versus adalah satu ujian.

ada yang punya rupa.
ada yang punya harta.
ada yang punya agama.
ada yang punya segalanya.

lalu, si gadis nekad.
biarpun apa jadi.
si gadis tidak akan terjatuh dengan si jaka.

begitu kental impian si gadis,
namun sekental itu juga ujian yang menduga.

semakin si gadis menolak si jaka,
semakin ramai yang menghulur cinta.

ahh si gadis tidak percayakan cinta lelaki,
lalu si gadis dengan perlahan-lahan mengikis sebarang rasa di hati si gadis.

hari ini,
si gadis sudah sekali lagi nekad.
bahwa,
si gadis tidak akan terjatuh.
pada mana mana jaka.
selagi belum masanya.

si jaka adalah teman si gadis.
berteman di tempat mengumpul beras.
untuk sesuap nasi di hari esok.

si gadis juga orang yang biasa-biasa,
yang tidak layak dipandang.

maka, si gadis tidak lagi hairan.

akan si jejaka kacak, mahupun beriman, mahupun kayo rayo dan sado.

kerna,
di hati si gadis sudah terisi segala ruang yang kosong.

hasbunallahu wanikmal wakeel, nikmal maula wanikmannasir (: