Monday, December 12, 2016

Seorang Muhammadku : cinta

Sebelas-doblas-nambelas

Tiada apa yang memberat di sini.
Cuma mahu mencoret sedikit memori.
Kelak nanti bila masa berlari.
Tidaklah aku terlalu lupa.
Bahwa kita pernah sama sama.
Memilih haruman buat mama.

Rasanya sudah terlalu lama.
Aku pendam saja apa yang hati berkata.
Sekarang aku sudah mulai rasa.
Bagaimana erti bangkit kembali seusai segala.

Itulah hati.
Terlalu risau terluka.
Sehingga langsung tidak dibuka untuk sesiapa.
Walhal rasa mahu itu berlegar sentiasa.

Beribu kali selain kau aku menolak.
Bukan mahu bilang aku gila tidak bertalak.
Cuma saja hati begitu setia dengan kata tidak.
Sehingga kau datang meyakinkan aku
Bahwa untuk berkasih sayang tidak perlu syarat yang perlu cuma waktu.
Diiring doa usaha dan tawakkal pada yang Maha Satu.

Terima kasih sayang.
Menjadi penyelamat pada hati aku.
Dari jatuhnya sia sia pada dunia yang bisu.

Terima kasih sayang.
Tidak mengeluh pada aku.
Tiap kali aku meluahkan rasa tidak yakin akan engkau.

Terima kasih sayang.
Selalu berusaha untuk tidak menidakkan aku.
Pada engkau aku pilihan yang engkau yakini.
Sedang pada aku.
Engkau syurga yang belum tentu aku miliki.

Terima kasih.
Engkau wujud sudah aku syukuri.
Apatah lagi engkau sudi menghulur janji.
Dan janji yang engkau beri engkau ertikan lagi.

Allah.
Pada Engkau aku meminta.
Semoga tidak aku tersalah dalam doa.
Doa aku moga Engkau dekatkan dia.
Seandainya dia yang Engkau tetapkan terbaik buat aku dan agama.

Wahai Allah.
Engkau Yang Maha Tahu
Apa yang kira aku
Belum tentu Engkau restu.
Maka wahai Allah,
Dengan janji Rahman-Mu
Kasihkanlah aku dan dia itu.
Walau jalan yang bakal kami lalu
Penuh duri dan liku.
Dengan janji Rahim-Mu
Sayanglah aku dan dia itu.
Walau dalam apa saja takdir yang Engkau mahu.

Aku yakin janji-Mu.
Dan dia juga begitu.
Bahwasanya aku dan dia cuma merencana.
Dan Engkaulah yang Maha Merencana.

Sungguh.
Untuk berimpian itu sudah cukup membahagiakan.
Sehingga tidak terasa mimpi belum tertunaikan

Tidak terbayang andai Tuhan benar mengizinkan.
Aku dan engkau.
Semoga saja Allah merestui.
Segala impian dan cita.
Menjadi mimpi yang nyata.

Syahira Haura'
12/12/16
0524am

No comments:

Post a Comment