Tuesday, January 17, 2017

Bermusim perasaan

Baru sahaja kembali bekerja. Pulang dari terengganu dengan azam mahu berbakti kerana Allah. Membetulkan niat mahu bekerja kerana Allah.

Terus diuji dengan satu perselisihan.

Benarlah, kita akan sentiasa diuji dengan kata-kata kita sendiri.
Dan aku juga tidak terkecuali.

Malam itu, aku sebagai pasukan respons ambulans. Jadi tempat aku sewajarnya adalah di triage sebagai back up disitu. Dan kebetulan, si Ajiq isteri dia admit nak bersalin, jadi di depan tiada yang cover. I just did my job, stay in front and triage the patient. That's all. I did nothing wrong at that time. Dan malam tu shift agak tenang. Cuma satu patient redzone, dan 5 orang patient yellowzone. Kad green zone banyak, tapi itu tidak menjadi isu.

Kemudian, aku bawak seorang pesakit asthma masuk ke dalam untuk nebuliser. Waktu aku masuk, seorang senior aku yang aku namakan sebagai Hang Kipas maklumkan kepada aku yang pesakit di redzone nak intubate(prosedur memasukkan tiub pernafasan ke paru paru untuk bantu pernafasan). Aku angguk, faham. Aku PRA, jadi aku faham maksudnya aku kena get ready untuk bawa pesakit itu ke johor bahru nanti. Dan lagi, waktu itu semua staff yang bertugas di redzone dan yellow zone ada di dalam. Aku adalah sejenis manusia yang annoying, dan aku pemalas duduk kat dalam. Aku sejenis manusia yang tak reti bersembang , nak lagi kalau dengan orang yang aku tak biasa.sebab tu aku kalau nak tolong kat dalam aku tengok siapa yang bertugas kat dalam. Sebab nak elak dari bercakap dengan orang. Aku tak minat beramah mesra dengan orang kat sini. Because i experienced myself how they badmouthed others and spreading gossip. Normal things yang selalu ada di mana mana tempat, gossip and rumours. I hate that.  Teruk kan aku? Sikit sikit nak lari dari masalah. Aku tahu itu.😢 Ah panjang lebar pulak aku lari dari cerita sebenar.

Okay. Sambung.

Kemudian aku balik semula ke triage dan bekerja macam biasa. Beberapa minit berlalu, si Hang Kipas datang dan jerkah aku. Tahu jerkah? Sejenis suara yang ditinggikan oktahnya walhal jarak cuma beberapa siku jauhnya. Aku hati tisu pulak. Sensitif. Ego. Silap orang lah dia marah malam tu. Aku ignored all the words he saying. Aku buat pekak. Aku pandang depan buat tak tahu. Sebab dah pernah kena marah macam tu sekali. Aku dah hadam apa bakal jadi. Antara aku menangis atau dia mengamuk. And, the best thing is aku tak menangis. So the equation goes to dia mengamuk.

Dia jerit nama aku satu jabatan boleh dengar, dia tumbuk kipas dekat sebelah aku sampai patah bilah kipas tak berdosa. Dia sepak terajang batang kipas tu . Dan, kipas tu rosak. Aku? Aku masih membatu. Diam tak berkocak. Menggigil tangan menahan diri dari menangis, menahan amarah dari meletus. Aku rasa aku hebat malam tu. Sebab, aku tak lagi cengeng berdepan dia. Cukuplah sekali dia maki aku, dan aku menangis kalah. Kali ini ego aku setinggi Merbabu. Sabar sudah tipis. Tapi tidaklah aku membalas walau sepatah kata. Dia semakin marah dengan aku yang membisu.

Alasan kenapa aku diherdik sehina itu, hanya kerana dia minta aku tolong dia di zon merah tapi aku tak pergi. Come on, red zone satu patient doktor ada 3 orang staff nurse ada 3 orang nak apa lagi? Nak satu lori orang datang tolong kau ke apa?

Aku keluar rehat. Pergi makan. Balik dari rehat yang cuma setengah jam aku curi masa, sekali lagi aku diherdik keras di tengah tengah yellow zone di hadapan semua doktor dan staff.

"Kau pergi mana hah?"
Aku diam. Tak menjawab tak berkalih. Terus ke zon merah. Pedulikan dia.
Lagi sekali dia menjerit.

Aku berpaling dan menjawab "makan"
Aku pedulikan semua herdikan dia. Dia bising bising aku pekakkan telinga. Malas melayan orang bodoh. (Maaf)Dia marah sebab aku keluar tak bagitahu dia. Aku dah bagitahu senior lain. Dia keluar tak bagitahu sesiapa,  orang lain tak bising. Tak faham aku. Apa yang aku buat semua salahlah di mata dia.

Malam tu jadi. Esok satu hospital dah tahu. Hebat orang sini sebarkan gosip. Cerita yang disampaikan sah sah lah berbeza, dan yang paling aku sedih. Dalam kes itu, yang salah adalah aku sebab tak membantu kat dalam. Okaylah, salah aku tak tolong tapi come on berapa kali nak aku cakap, aku PRA bukan red zone. Bukan yellow zone. Suka hati aku lah nak tolong kau ke tak. Dan kau pulak, minta tolong orang biarlah ada adab. Tak payah jerkah atau maki aku kat depan kaunter triage. Aku manusia biasa whatt. Aku bukan tak ada perasaan. Kalau orang minta tolong elok elok, malas cemana pun aku rasa aku tak pernah menolak. Masa kau minta aku coverkan kau triage sebab bini kau datang hantar anak apa benda tah, aku tolong. Masa kau cakap kau nak keluar pergi makan, minor OT kau aku jaga patient kau aku jahitkan. Aku tak pernah berkira.

Kenapa sampai macam ni?
Maaf. Aku dah jadi orang jahat.
Aku tahu ,part of that was my fault. But i dont think what you are doing towards me is a right thing.

Aku maafkan kau. Aku halalkan semua yang kau buat. Semoga tak tertimpa ke atas engkau apa yang aku rasa.. Aku harap Allah ampunkan aku.

Syahira, jangan give up MA. Kau kena teruskan kerja macam biasa. Allah ada untuk jaga kau, walaupun kau dah jadi budak jahat. Allah ada. Allah ada. Kau boleh berubah setiap hari berdikit dikit jntuk jadi yang lebih baik. Jangan mengeluh dengan dugaan. Adatlah hidup, takkan semua orang nak suka kau. Okay?

Manusia membenci, tapi Allah sentiasa sayang. Dan kasih sayang yang manakah lagi yang kau mahu utamakan?

Aku harap, aku kental dan tidak bersedih hati.
Aku harap, aku tidak purus asa untuk terus berbakti di sini.
Aku harap, aku boleh muliakan orang yang menghina aku.
Aku harap, aku boleh lupakan semua.
Aku harap, aku boleh berlapang dada dan maafkan semua kesilapan orang lain.
Aku harap, satu hari aku akan dimuliakan Allah.
Walau bukan di dunia, semoga di akhirat sana masih aku punya kesemoatan untuk dimuliakan dan dibahagiakan.

Aku mahu berubah. Mahu jadi yang lebih baik. Tidak mahu menyimpan dendam. Tidak mahu melatih hati dengan sifat amarah.

Aku harap, suatu hari nama aku akan dibersihkan dari semua cerita cerita busuk yang menyedihkan aku😭

Syahira kan kuat. Benda kecik ja ni kan?😍

Tuesday, January 10, 2017

Menanti pesawat

A9/KLIA/KUL-TGH

Aku mahu bercerita. Tapi tidak tahu bagaimana mahu menjadikan cerita aku sebagai sebuah cerita yang enak dibaca, memberi teladan, dan memberi tauladan. Yang aku tahu cuma menulis tentang harapan dan impian aku. Supaya bila aku sendiri terbaca blog ini, aku jadi terbangkit sendiri melihat harapan menggunung yang belum habis aku tawan.

Menunggu jam 1755H agak membosankan dan menjemput kantuk. Berapa kali aku menahan dari menguap, mahu terlelap risau pula terlepas penerbangan lagi. Almaklumlah 8januari baru sahaja aku terlepas satu penerbangan. Agak trauma sedikit.

Dua hari aku di kuala lumpur, singgah sebentar sebelum pulang ke kampung halaman di terengganu. Terasa masa pantas pula berputar, tidak puas berbual hingga lewat dengan sahabat yang disayang fillah, siti hajar. Bercerita soal hidup dan masa depan, bergelak hingga penat. Namun, dalam gelak dan senda, aku terperasan bahwa kami sudah dewasa. Bukan lagi gadis belasan tahun yang riang dan ria, usia sudah hampir mencecah 24, suku abad barangkali tidaklah jauh mana.

Berbual soal dewasa, selalu yang aku terlintas adalah persoalan sempat kah aku menakluk dunia sepertimana aku pernah impikan? Agak cliche barangkali. Sempatkah aku membalas jasa ibu dan abah yang aku cinta sebelum aku pergi, atau mereka pergi? Hakikat yang pahit untuk ditelan. Sempatkah aku bernikah dengan seorang mohamad yang aku cinta? Atau takdir sebenarnya sedang membelah waktu dan hari untuk memisahkan kami? Persis pasir di telan, pedih tawar dan sakit. Namun, itulah persoalan sakti yang sering membut aku terdiam dalam kelam malam. Membuat aku tersasul mengalirkan air mata di hamparan sujud.

Melihat insan lain berbahagia, aku jadi tersenyum. Alhamdulillah , aku juga bahagia dengan segala apa yang dipinjamkan Tuhan buat aku. Tuhan sudah terlalu baik untuk buat aku syukuri apa yang ada, alhamdulillahi Allahuakbat❤️

Bila aku senang dengan sesuatu, aku jadi ghairah. Risau masa memotong waktu aku yang semakin sisa. Aku mahu berbakti. Mahu mendaki gunung. Mahu bernikah. Mahu punya anak untuk dididik. Mahu berjalan di seluruh tempat yang indah.

Semoga aku punya kesempatan untuk membahagiakan insan di sekeliling aku. Tuhan sahaja tempat aku bergantung harap.

Sampai di sini sahaja, pengumuman penerbangan sudah bergema membelah sepi ruang menunggu. Terlerai bosan yang tertahan. Semoga aku semakin rajin menulis dan menulis.

Wabillahi❤️

Monday, January 09, 2017

January 9th-

january 9th, 2017-

Tak pernah aku buat status untuk kau.
Apalagi bercerita kisah kau.
Kau rahsia yang aku simpan rapi.
Tak terkhabar-
Tak terheboh-

Kejap dalam hati.
Rapi dalam fikir.

Hari ini, ulangtahun kelahiran engkau. 
Beerti sudah empat kali aku meraikan.
Tidak endah dalam diam
Mahu dalam terang.
Tidaklah pernah aku lupa.

Aku tidak tahu meluahkan bagaimana lagi,
Terlalu luas perasaan ini. 
Terlalu indah untuk dijadi bait kata.
Kau rahsia aku dengan Tuhan.
Utuh dalam dakap.
Tak terlonggar meski waktu menerjah
Aku tahu aku tidak sempurna
Kurangnya terlalu beribu
Hingga terasa jauhnya layak aku berbanding kamu
Namun tidaklah pernah engkau berkata tidak
Pada hadirnya aku siang dan malam
Terima kasih sayang.
Terima kasih kesayangan.

Sudah tidak terwujud lagi sempadan perasaan
Rindu bagai terkoyak waktu
Hingga sesakali terlali aku
Maafkan aku wahai Tuhan pemilik hati.

Kata sudah diluah pada jalan Tuhan
Mahu menanti detik dan saat
Wahai Tuhan Pemilik Hati
Jagailah kami
Agar terang sentiasa tidak bergelap
Agar lurus dalam syariat dan adab
Tenang dalam jaga
Teguh tidak terlena
Sampai nanti tibanya waktu
Engkau merestu dua hati menjadi satu
Lalu nikmat Tuhan yang manakah lagi mahu kamu dustakan?

Tidaklah aku mahu bermain kata
Cukup sekadar mahu engkau tahu
Betapa engkau aku hargai
Wujud engkau sudah cukup membahagiakan
Terima kasih Tuhan-

Aku kira begitu kali rasanya cinta
Enak bila terkenang
Terawangan di danau rindu
Ah sudah barangkali aku sudah sasau
Merindu jasad yang tercipta indah 
Milik Sang Tuhan jua.

Sayang,
Apakah kata kata ini terlampau untuk aku karangkan?
Aku terlupa bagaimana rasa mencoret cinta dari aksara
Yang aku tahu cuma melakar perasaan menjadi pena untuk ditatap insan lain.

Impi aku mahu bertemu putera kayangan
Namun, tidaklah kesampaian.

Impi aku mahu bertemu joongki yang kacak
Namun,juga tidak kesampaian.

Tuhan hadirkan engkau.
Sebagai putera idaman
Biarlah bukan joongki
Mahupun big boss.
Cukup engkau sekadar engkau.
Kacak dengan peribadi.
Luhur dengan ilmi.

Terima kasih Tuhan,
Wujudkan dia di dunia
Dan kemudiannya
Sudi pinjam kan dia pada aku
Moga Engkau lebarkan jalan mudahkan urusan
Aku dan dia untuk bersatu
Dalam akad yang suci
Membina masjid yang Engkau redha
Melahir sunnah dalam seharian
Penyambung qudwah hasanah Rasul dan sahabat.

Amin ya Allah❤️

Friday, January 06, 2017

Tears

Waves of emotion.

Can i have someone who will always make time for me? 
In yeay and nay.

For only a second.
Please.
I wish for your time.

It was upsetting. 
When you can make time for them,
But they never tried to have you in their time.

It was heartwrenching.
When you try hard for them.
But they never understand how hard you try.
They don't even realised.

It was emotional.
Tears run wild.
And all i can do.
Is pray and hope.
May Allah make time for us.
To meet.
To greet.
To laugh.
And to cry.
Together,
In Jannah❤️

Allah, give me another chances to please those i love. 
I never hope much. I just want to meet them before eveything. 
Even in distance.
Secretly.

Allah.
Bless them.

What's coming will come. And we'll meet it when it does-

"Tears"

Monday, January 02, 2017

Pembuka tahun duaributujuhbelas❤️

Assalamualaikum 2017❤️

Syahira, sudah berganjak lagi tahunan ke tahunan yang lain. Lalu, apa khabar masa depanmu? Semoga kau sentiasa pastikan dia sihat dalam jagaan. Soal masa lepas, tiada apa lagi yang boleh diubah. Cuma satu, belajar dari kelemahan. Boleh ke boleh?

2016 adalah tahun aku bergasak dengan kerjaya aku. Tahun yang banyak menyaksikan air mata luruh kerana kerjaya. Tahun yang menjadi mata dan telinga akan luahan hati aku pada bulan dan bintang,betapa aku ingin berganjak dari kerjaya yang satu ini. Setelah berulang ulang kali aku melalui sakit dan patah di dahan yang sama, baru aku jadi tersedar. Bahwa, untuk sembuh tidak perlu pengganti, yang perlu hanyalah sabar dan doa. Setelah sekian waktu, dahan yang dulunya patah kini kembali tumbuh. Walaupun tumbuhnya bukanlah di dahan yang sama, tapi sekurangnya ia tumbuh. Sudah cukup menyembuhkan.

Untuk bahagia tidak perlu aku tukar kerjaya, yang aku perlu cuma tahu, tahu bagaimana untuk menewaskan kekecewaan. Tahu bagaimana untuk meloloskan diri dari perkara yang sering membuat engkau luka. Jika ada manusia yang sering berkata hingga melukakan, tinggal kan dia jauh. Dia tidak sempurna,kau juga sama.  Maka kau jangan menyimpan benci. Nanti bahagia hilang sendiri. Engkau rugi. Cari solusi dalam setiap perkara. Jangan lari. Jika mulut mereka yang membuat engkau sedih, fikirkan kembali. Di mana silap engkau. Mungkin ada silap engkau. Tapi yang ternyata paling mudah, adalah dengan memberi kembali bahagia kepada mereka. Mungkin terasa pahit apabila membalas kejahatan dengan kebaikan, tapi dengan cara itu sahaja kau akan dapat kembali bahagia.

Mahu bercakap dari pengalaman, aku cuma gelandangan dalam kerjaya ini. Dan ternyata tahun 2016 adalah tahun yang menguji cinta dan ikhlas aku dalam bergelar penolong pegawai perubatan. Aku jumpa ikhlas hanya ketika aku bersendiri dan menangisi betapa ruginya aku pulang kenrumah cuma dengan penat dan lelah padahal pekerjaan aku sendiri adalah ladang pahala untuk aku. Alangkah ruginya aku apabila amal yang sepatutnya menjadi jariah aku di alam kubur, di akhirnya menajdi amal yang aku sampahkan di kaki. Alangkah ruginya aku, tak terperi.

Maka,aku mahu menjadi orang orang yang beruntung di sisi Tuhan. Mahu menebar ikhlas ke segenap pelusuk. Mahu menjadi anak anak panah yang papan sasarnya adalah Tuhan. Allahu, bila berniat mahu berbuat baik, pasti nanti ujian datang menimpa.

Syahira, engkau kena sentiasa ingatkan diri. Jangan rebah dengan tangan kosong. Capai ikhlas semahu mungkin, sekurangnya nanti ia akan menjadi asbab engkau bangkit kembali. Ikhlas tidak akan dapat dilihat dengan mata kasar, tapi engkau akan merasa impaknya dengan bahagia dan tenang. Allah tidak akan sia sia kan hambanya yang sentiasa mahu menggapai akhirat sebagai cita cita tertinggi. Jannah itu tempat letaknya segala keindahan. Dan ikhlas adalah salah satu dari keindahan yang tidak dapat digambarkan dengan kata kata mahupun bait patah kata. Mengerti?

Dan syahira,
Belajarlah mencintai.
Sudahlah dengan berjauh hati.
Hati itu letaknya segala macam isi.
Padatkan sekeping itu dengan cinta.
Tidaklah susah mana.
Kuncinya satu cuma.
Terima kurang dan lebih.
Apa adanya.
Belajar bersyukur dengan segala.
Semoga Tuhan terima.
Seluruh cinta yang sarat di neraca hati.
Dan semoga.
Satu hari engkau temukan.
Apa yang selama ini engkau hilangkan❤️

Syahirawwwrrrrr, roar like a lion okkkayyyyy!
Err maksudnya lion yang dekat merlion park. Sebab lion sebenar macam garang sangat pulak,kah!