Wednesday, February 22, 2017

Wujudnya impian

Matahari terlalu terang untuk aku melihat terus tanpa merasa silau. Bulan terlalu kelam untuk aku tatap tanpa cahaya. Bintang terlalu jauh untuk aku gapai tanpa perlu angan. Sungguh , nikmat Tuhan terlalu melimpah ruah, cuma aku yang tidak tahu merasa syukur.

Di dini hari ini, terdiam aku mengimbau indahnya zaman kecilku. Dengan adik beradik yang ramai hingga meriah sekali rumahku dengan jeritan tangisan dan usik mengusik. Kini semua telah menginjak ke usia dewasa. Harus pandai memilih harus tahu memutuskan perkara. Terasa diri terlalu jauh dengan hakikat usia, sepertinya ingin sekali kembali ke usia anak anak.

Aku pernah berimpian, mahu punya anak seramai pasukan bola sepak agar nanti tidaklah aku terlalu sunyi di usia emasku. Dan aku kira, ada yang akan selalu mengirimkan doa buatku setelah aku dijemput Tuhan kelak. Namun, aku hitung kira kembali usiaku. Apa yang telah aku gapai sepanjang dua dekad ini? Di mata Tuhan bagaimanakah aku? Layakkah aku terpilih untuk masuk ke Firdausi yang serba indah itu?

Tuhan. Bagaimana mahu aku khabarkan kepada dunia, bahwa aku sedang mencuba menjadi yang terbaik di mata Engkau? Atau biar sahaja isi dunia ini menawan segenap jantungku lalu aku lemas sendiri, begitu? Tuhan, mahu saja aku berlari sendiri mencari noktah bidayah namun setiap kali itu yang aku temu cuma jalan bersimpang yang tiada penghujung.

Aku mahu sekali berimpian yang indah  indah, seperti saatnya itu perlahan sekali berjalan dan aku menikmati setiap inci impian dengan mata terpejam dan hati menerawang menggapai satu persatu impian yang tercipta. Namun sayang sekali, impian itu cuma wujudnya pabila mata aku terpejam, dan berkecai di saat mata terbuka dan roh kembali ke jasad. Sayang sekali segala yang indah itu cuma terwujud di alam yang tidak dapat tangan kasar ini menggapai. Sayang sekali.

Tuhan. Apa tugasnya wujud impian? Bukankah sekadar ia memberi harapan palsi dan bisu kepada aku?

 Lalu,Tuhan membuka mataku untuk aku melihat wajah ayahanda dan bonda. Seraut wajah tenang yang menyimpan impian agar satu masa anak anaknya ini akan menjadi saham buatnya di akhirat. Dan tika itu juga aku mengerti, impian itu wujudnya sebagai satu kekuatan untuk manusia yang serba tidak sempurna ini menggapai secebis bahgia dari rahsia rahsia Tuhan yang berjuta itu. Impian itu terwujud agar manusia tahu , dalam hidup ini orang yang punya impian lalu bersungguh merealisasikannya, punya usaha menggapainya, dengan izin Tuhan yang Satu impian itu kan menjadi realiti yang bisa tersentuh terlihat dan terhampar di depan mata. Begitu sekali indahnya impian.

Wahai diri, bersaksikan lah Tuhanmu dan isi alam ini. Cubalah menjadi makhluk yang dicinta Tuhan dan mencintai Tuhan. Agar tidaklah lalai engkau tika bersendiri dan tidaklah sesat engkau dalam ramainya manusiawi. Teruskan berimpian. Teruskan mencipta mimpi. Semoga suatu masa iankan terbukti bukan hanya sekadar mimpi. Perkenankanlah wahaibTuhan❤️

No comments:

Post a Comment