Sunday, April 09, 2017

sekali lagi

April 9,2017-

Sudah terbang pergi semua sabar
Sudah hancur luluh segenap jiwa
Sudah tidak berdaya lagi memangku kepala
Sudah berderai habis semua tangis

Hati sudah tiada di daerah sini
Sabar yang dulu selalu dicanang didalam jiwa
Kini kosong tiada lagi

Setiap kali aku cuba berlari dari disakitkan
Seiring jua gema gempita manusia membataskan
Aku jadi kaget mengapa
Aku tidak mahu lagi mendongak
Sudah sakit silaunya mata
Sudah pedih luluhnya bisa

Aku manusia yang kelongsong jiwanya rapuh
Tidak punya peluru mahu menembak jasad dan jiwa
Tiap kali aku terluka
Cuma butir air mata yang aku jatuhkan
Sebagai cara meluahkan rasa yang bertakung
Sebagai ubat mujarab melegakan rasa di relung

Namun Tuhan itu Maha Tahu
Diuji aku dengan manusia yang tidak tahu erti sakit
Lidah yang menabur kata lagi menusuk dari tertusuk pedang
Jasad yang menyakitkan seketul hati yang berdenyut saban waktu menghidupkan diri yang selalu kerapuhan

Satu kali dilempar bilah pisau
Peritnya Tuhan saja yang tahu
Kali kedua dihina lagi
Tangis sudah beransur kering
Dan kali ketiga diuji kegagahan diri
Sudah hilang segala sabar
Sudah kontang air mata
Yang ada cuma dendam dan amarah
Yang merasuk hingga ke segenap saraf
Tumbang juga aku dengan amarah
Sedangkan itulah musuh yang sering aku jauhkan

Tuhan
Lemahnya aku pada perasaan
Tumbang jua aku pada emosi
Aku sudah tidak tahu apa lagi ujian dari manusia
Sudah penat aku berdiri
Sudah puas aku bertatih
Di akhirnya tumbang jua

Oh Tuhan
Pada siapa lagi mahu aku berharap?
Hanya Engkau tempat aku bermadah
Sudah beribu luka menjadi bekas
Gagahkah lagi kaki aku melangkah?

Sungguh, andai semua harapan berjalan seperti yang kita rencanakan, kita tidak akan pernah belajar bahawa kekewaan itu sebenarnya menguatkan❤️

Sabarlah syahira, mohonlah ampun kembali pada Tuhan dan manusia yang telah kau lukakan. Sembunyikan ego padamkan dendam, semoga Tuhan redha sentiasa-

No comments:

Post a Comment